Menulis Oh Menulis

Hai pembaca yang budiman (mau bilang nggak yakin kalian budiman tapi takut ditimpuk).

Kenapa judulnya menulis oh menulis?

Masalahnya kalau Jinny Oh Jinny kan saya nggak ngefans gitu sama Diana Punky. Saya ngefansnya sama Diana Nasution. Lagi-lagi saya nulis kalimat yang berisi jebakan usia.

Saya mau jujur dulu…

Alih-alih rajin bikin postingan di blog saya yang ini, lhaa kok saya malah rajin sekali mengombang-ambingkannya dalam proses propagansi (SUDAH TIGA KALI INI CUY…). Ini semua berbanding terbalik dari jumlah postingan sebelumnya yang cuma dua helai itu. Tapi nggak apa-apalah daripada mengombang-ambingkan perasaan orang kan? Padahal usia domainnya masih muda belia lho, sudah diombang ambing begini… Pemiliknya emang anu banget.

Gimana Yeobo mau tambah cinta sama saya coba kalau begini… Eh tapi cinta apa yang berbanding lurus dengan jumlah postingan??? Syarat dan ketentuannya sungguh MBUH memang. 

Nulis oh nulis…

Terlalu banyak distraksi saat mau nulis di cerita momo. Contohnya begini:

Kasus 1

Saya : *lagi ketik-ketik nulis.

Mbak : Ka. Ini bisa nggak cariin ujung solatip *sambil ngasih solatip.

Saya : *nyari ujung solatip sampe kesel sendiri.

Kemudian mood nulis ilang.

Kasus 2

Saya : *lagi nulis dengan damai.

Ponakan : *tiba-tiba sesosok anak tulul  bersuara “KAKAK JELEK… KAKAK JELEK… “

Saya : *Nyari botol buat masukin anak tuyul itu supaya diem.  *DIAM AJA KAN NGGAK NGERASA JELEK. CUMA TERKADANG GILA AJA.

Kemudian mood nulis jadi jelek

Kasus 3

Emak : Ka. Lagi internetan? Coba cek tagihan listrik.

Saya : *Langsung melaksanankan perintah Komandan. *Sedikit menelan ludah waktu liat digit angka tagihannya.

Emak : Sekalian bulan ini kamu yang bayar.

Saya : *kemudian menelan pil pahit.

Kemudian mood nulis entah melayang begitu saja. Gusti saya berlindung padaMU dari tagihan listrik yang begitu ugal-ugalan.

Kasus 4

ahh sudah ahhh… Nanti keliatannya hidup saya dipenuhi dengan kasus . Nggak bagus banget kan kesannnya. Halah… Sejak kapan Momo mikirin kesan yang bagus??? *eh ini suara siapa? tolong bungkam dulu.

Intinya, belakangan saya jadi mudah terdistraksi. Padahal biasanya nggak begini.

Jadilah blog saya ini lebih gersang dari Gurun Sahara.

Yha maklum saja kan masih newbie

Iya. Saya newbie lho. Jauhlah dibandingkan dengan bloger kodang macem kalian-kalian. Tulisan saya juga temanya ya sering nggak jelas.

Jadi mohon bimbingannya Suhu….

😛

Puyeng saya puyeng…

Emang dasarnya saya itu tidak rupawan  nggak jago-jago banget bikin tampilan blog jadi bagus. Milih tema aja sampe bingung… Pilih ini, kok gini sehhh beda kaya contohnya, kadang mikir begini ; INI TEMA BLOG ATAU INDOMIE SIH ???. Pilih yang lainnya juga kok ora jelas, tulisannya remang-remang kaya lampu di wc umum. Pilih yang lainnya kok sepi banget kaya paket penjualan HAPE XIAOMI.

Bahkan tema di blog gratisan saya yang dulu itu nggak ganti-ganti…

Yha emang saya ini terkenal kalau sudah memilih ya setia… teruji dengan tema di wordpress. Kalimat promosi terselubung.

Akhirnya…

Akhirnya saya sepenuhnya sadar bahwa ngeblog itu bukan perjalan sehari dua hari, sama halnya dengan proses menulis itu sendiri.

Jadi, santai sajaaaaaaaa….

Pun saya juga nggak pernah menaruh target atau ambisi apapun di cerita momo.

Rencana??? Ahh.. itu hanya pegangan sampai ada perubahan-perubahan berikutnya. Selebihnya saya hanya membiarkan semuanya mengalir.

biarkan semuanya mengalir

Tambahan

Untuk yang nanya kenapa blog saya nggak bisa dikomen.

Lha blog saya ini udah mirip minuman bersoda yang lebih enak dinikmati saat dingin. Blog saya lebih enak dibuka pakai browser. Bisa komentar kok… Bisa banget.

Ohhh iyaaa. Dua postingan sebelum ini sudah pernah diposting sebelumnya. Beberapa komentar juga masuk tapi belum sempet dibalas dan beberapa lagi bingung mau bales apa. Tapi sudah saya baca semua kok…

Gumawo.

Salam hangat, dari Momo yang tak sepenuhnya hangat.

 

 

 

 

You may also like...

6 Responses

  1. Ini sih bukan tulisan newbie

  2. Azizatoen says:

    Aih jangan begitulah yeobo, aku cuma bloger musiman :’)
    Beneran deh makin sayang ini kalau makin rajin nulisnya ❤

  3. Ardyan Satya says:

    Saya jadi paham sekarang suara-suara yg perlu dibungkam itu termasuk kasus bikin badmood nulis. Saya juga sering.. he he he

Leave a Reply

%d bloggers like this: