Celana Dalam dan Kisah yang Menyertainya

Hai warganet.

Selamat datang di postingan yang tidak berfaedah lainnya.

Kalau mau unfollow juga lebih baik sekarang saja. Kalau mau mencaci maki juga boleh, semua akan saya tampung. Mau komentar apapun juga boleh pokoknya… πŸ˜›

Apa yang menyebabkan saya menulis dengan judul demikian di sela-sela gonjang-ganjing pemberitaan tentang rohingya dan kasus penulis dengan pajaknya itu? Kenapa sudah tua begini nggak nulis yang bisa membangun bangsa ke arah yang lebih baik? Kenapa?

Begini ceritanya…

Saya sempet nanya ke salah satu teman bloger, sebut saja namanya Ningrum (bukan nama sebenarnya) begini ; β€œDari tulisan momotaro yang lama. Tulisan mana yang paling kamu ingat?”

Dan jawabannya apa wahai saudara-saudara?

Jawabannya adalah β€œ TULISANMU YANG NGOMONGIN WINGS BRA ITU.”

INI MAKSUDNYA APA SIH? APA SEDEMIKIAN ANU-KAH BLOG LAMA SAYA ITU? SAMPAI-SAMPAI INGATAN TERKUATNYA ITU MENGENAI BEHA? APALAH ARTI TULISAN SAYA YANG LAINNYA ITU… SUNGGUH MBUH.

Saya memang bukan pujangga yang pandai merangkai chapta. Saya hanya robot gedek. Btw, tentang Ningrum, dia adalah sosok gadis loveable yang nggak tahu kalau lipstik punya masa kedaluarsa.

Dear Ningrum, segala sesuatu di dunia fana ini punya waktu. Jangankan lipstik, jatuh cinta juga bisa jadi punya waktunya sendiri lho *pake emot melirik tajam.

Balik ke topik wings bra.

Sebenarnya saya nggak pernah nulis tentang wings bra, cuma beha aja (itu juga yang ada talinya). Wings bra adalah alternatif beha yang dibicarakan pada kolom komentar.

Ampun deh, ternyata blog dulu saya kok anu banget yha… kenapa malah tambah nggak berfaedah begini?

Ok lanjut… Karena jawaban dari Ningrum yang tidak terduga itu. Saya jadi kepikiran untuk membicarakan hal yang tidak kalah pentingnya dalam hidup kita di dunia fana, yaitu CELANA DALAM.

IYA. SAYA ULANGI BIAR JELAS.

CELANA DALAM.

Lebih tepatnya.

CELANA DALAM DAN KISAH YANG MENYERTAINYA.

Setelah diingat-ingat kembali, ternyata saya punya stok cerita tentang celana dalam DAN TENTUNYA STOK CELANA DALAM.

Akan saya urai kisahnya pada kalian-kalian yang masih bertahan membaca tulisan tidak berfaedah ini… Begini kisahnya.

  1. Celana dalam sebagai alternatif kanebo

Siapa di sini yang males banget antre premium/pertalite saat di SPBU dan memilih antre beli pertamax karena lebih pendek antreannya? Karena alasan malas antre panjang ini, melipirlah saya ke pertamax, di depan saya hanya ada dua anak laki-laki berseragam SMA yang lagi antri juga sambil buka jok motornya sebut saja namaya Ipin dan Upin (Ipin yang bawa motor dan Upin yang bonceng).

Tiba-tiba pecahlah keheningan antrean pertamax oleh tawa Upin. Kenceng banget pokoknya. Sempet nggak ngeh kenapa Upin bisa ketawa begitu. Sampai dia angkat CELANA DALAM PUTIH DARI JOK MOTOR sambil ngomong β€œAPAAN INI”.

Melihat Upin yang mendapat β€œtangkapan besar”, Ipin langsung ngambil β€œtangkapan besar” itu dan ditaruh lagi di jok motor sambil ngomong dengan nada misuh-misuh β€œINI PASTI MAMAH INI. KATANYA CD BEKAS BISA JADI GANTI KANEBO.”

Mereka berdua ketawa- pelayan SPBU ketawa- saya pun ikut ketawa.

Saya jadi langsung kepikiran Ibu saya. Belio itu juga orang yang nggak mau buang barang. Sampe-sampe saya pernah dibuatin celana dengan bahan batik korpri dan sarung bantal guling juga. Tiap liat guling dengan batik korpri, saya selalu ingat upacara tujuhbelasan. Bisa kali ya bantal gulingnya jadi peran pengganti anggota upacara?

Tapi tiap orang lihat saya pake celana panjang korpri, orang-orang kebanyakan mesem-mesem nggak jelas.

Nggak percaya?

Ini buktinya.

Bersama mendiang kucing saya yang bikin GAGAL MOVE ON

Karena takut mengalami kejadian serupa dengan Upin di SPBU. Beberapa hari kemudian saya melakukan audit lemari untuk nyari celana dalam yang layak untuk dikremasi…

IYA… SAYA BAKAR… BAKAR… BAKAR…

Dibakarlah setumpuk celana dalam bekas itu, saking terharunya saya berniat membuang abunya di laut. Maklumlah, apa jadinya hari-hari saya jika tidak pakai celana dalam.

  1. Celana dalam Pengganti

Pernahkah dalam kehidupan kalian kehabisan celana dalam untuk dipakai?

Apa yang akan kalian lakukan bila hal itu terjadi?

Salah satu teman perempuan saya, sebut saja namanya Via Valen wasap di pagi buta. Kira-kira begini ilustrasinya.

Via Valen : Celana dalamku abis. Dicuci semua, belum kering.

Saya : aku ada sis. Minat? Tapi kayaknya ukuran kita beda deh, kamu kan lebih anu.

Via Valen : ini otw mau beli ke toko ABCD.

Saya : dengan tidak menggunakan celana dalam?

Via Valen : AKU PAKE SEMPAK PUNYA SUAMIKU UNTUK SEMENTARA.

Pembicaran pagi yang nggak berfaedah, saya kok punya temen rata-rata begitu ya frekuensinya?

Kasus Via Valen juga pernah menempa Ibu saya. Belio juga kehabisan stok celana dalam bersih, karena kalau pakai punya saya boro-boro bisa ngelewati betisnya, akhirnya belio pakai CD punya Bapak. Kasihan Bapak tiba-tiba celana dalamnya mulur πŸ˜€

Kasus di atas memberikan pelajaran bagi saya yang hidup jomlo untuk selalu punya stok CELANA DALAM BARU demi kejadian tak terduga dikemudian hari. Kemarin baru nambah stok celana dalam baru, ada 1 lusin yang baru-baru sekarang *JEMAWA.

  1. Fangirl Cawet Ukuran L

Sebut saja namanya Wati. Dia adalah perempuan yang jika lelaki jomlo melihat maka berhasrat untuk menafkahinya secara lahir dan batin. Yhaaa… Wati ini masih muda, cantik dan lagi pusing ngerjain thesisnya yang nggak kelar-kelar seperti kehidupan asmaranya.

Namun, diantara sederet kelakuan Wati yang imut. Ternyata dia adalah sosok Fangirl Cawet Ukuran L yang sangat loyal dan militan layaknya WOTA yang tersebar di seluruh Indonesia.

Maksudnya gimana Mo?

Wati punya kebiasaan unik selalu mengganti celananya bila pergi ke jamban. Saya tekankan lagi yaaa.

SELALU.

SELALU.

SELALU GANTI CELANA DALAM.

NGGAK PEDULI MAU BOLAK BALIK BERAPA KALI.

Saya sampai tanya begini β€œkalo malem-malem, kepengen pipis. Itu ganti juga?” Dengan mantap Wati menjawab YA. Jawabannya sangat mantap seperti kata status KAWIN di KTP. *iya nggak ada hubungannya sih *abaikan.

Begini lho ya… dalam kehidupan yang fana ini, saya juga ngerti kok pentingnya memakai celana dalam yang bersih. Tapi, apa nggak keterlaluan yha? Bayangkan aja kalau lagi anyang-anyangen (apa sih bahasa indonesianya? Tolong kasih tahu. Itu lho semacam gangguan saluran kencing yang pengennya kencing mulu tapi dikit-dikit).

Jika asumsi Wati bolak-balik WC sehari nyampe 17 kali. Ganti celana dalam 17 kali juga. Kebayang aja gimana jemurannya. Duh ketahuan banget hidupku sungguh mbuh, masa iya mikirin jemuran orang?

Rupa-rupanya Wati selalu siaga saat pipis dimalam hari, nggak kaya saya yang pernah ketiduran waktu pipis.

Lha gimana ceritanya Mo?

Jadi, pas pipis malem-melem itu saya lagi ngantuk berat. Karena, saya lagi di rumah Kakak saya yang WC nya duduk, isenglah saya merem. Dan saya ketiduran di kamar mandi. Nggak tahu deh udah berapa menit. Jadi, boro-boro siaga macam Wati yang sibuk mengganti celana dalam. Saya sih ngurusinnya balik tidur lagi kalau sudah pipis.

Pesan moral : jangan coba-coba merem di kamar mandi jika ngantuk. Meremlah sambil baring di kasur.

Ampun yhaaa… seandainya melupakanmu semudah Wati mengganti celana dalamnya.

Em…Wah gawat ini sudah mulai ngelantur. Sudah ribuan kata pula.

 

Jadi, demikianlah cerita celana dalam dan kisah yang menyertainya.

Saya siap dengan respon kalian.

Sudah dulu.

Jangan lupa, ganti celana dalammu.

Dadah…. *melambai-lambai kaya jemuran Wati

 

You may also like...

29 Responses

  1. azizatoen says:

    HEH
    H E H
    H E E H
    Celananya kok lutju, aku mau dong dijahitin satu, biar couple-an kita :3

    Btw kak, kamu sinting. Tapi aku suka. Udah itu aja.

    Ningrum adalah gadis yang loveable. Aku setuju. ❀

    Btw lagi, celana dalam itu punya ukuran kayak bh nggak sih? Kayaknya celana dalam cowok ada tapi kok cewek aku nggak pernah tau ya?

    • momo taro says:

      Kita akan jadi couple paling wagu senusantara za kalo begitu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      πŸ˜₯apaan dikatain sinting, sayangable kek, loveable kek. Kok yha sinting, piye sih. Syedih nihπŸ™„

      Celana dalam ukurannya S, M, L, XL, XXL… beda sama beha yg pake kombinasi nomor dan huruf lah… piye sih. Kamu makhluk dari mana sih???

      Ukuranmu emange opo yeobo? ❀

      • azizatoen says:

        Ndak papa, bukannya memang kamu wagu mbake? 😏
        Ndak mau, biar kamu disayang sama doi aja jangan sama aku πŸ™ƒ

        Maafin to, aku biasanya dibeliin, ndak pernah ngamatin 😒

        BAHAS UKURAN HARUS DI SINI BANGET APA YEOBO? πŸ’”

        • momo taro says:

          HAH YO WIS TOH KITA BAHAS UKURANNYA JAPRI SAJA πŸ˜₯

          lahhh… saiki wagu,.ketoke kok aku nggak ono apik2e bangetπŸ™„

          lain kali kalo punya yg baru, coba amati… MANJA SEKALI 😏

  2. Suci Su says:

    Berapa ya stok CD wati ini? Kalau digabung bisa dibuat sprei gak ya? Wkwkwk.

    • momo taro says:

      Stok CD wati kalo digabungin bisa bikin peradaban baru kayaknya… peradaban CD πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯

  3. Stok celana dalam baru harus dicuci dulu . Jangan sampai dipake langsung.
    Teruslah gila Nu, biar saya bisa tertawa setiap baca postingan kamu.

    • momo taro says:

      Mba Ida… kenapa sih pada salah mangginya kunu.
      Saya sama kunu kan bedaaaa… 😌😌😌

      Kalo saya terus gila, nanti nggak ada yg mau sama saya gimana mba ida πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

  4. Lah kok Nu, Mo maksudnya. Momo nyanyi dong.

  5. Bang Ical says:

    gadis loveable yang nggak tahu kalau lipstik punya masa kedaluarsa.

    HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAAHAHAHAHAHAHAHA πŸ˜‚

  6. BigBangJoe says:

    Ini tipikal blog yang kucari… SERRRUUUU BANGEEET!!!! πŸ•ΊπŸΌπŸ•ΊπŸΌπŸ•ΊπŸΌ

  7. kimrie63 says:

    Ga tau kenapa ubsrud banget bahasannya tapi itu adalah realita hahhaa..

  8. ONETHEFULL says:

    Iseng mampir ke blog momotaro dan baca baca sampai sini hehe, super lucu dan kreatif. Jadi ingat dulu ibu saya juga suka jadikan celana dalam bekas sebagai kain lap :))

Leave a Reply

%d bloggers like this: