Beli Sate Saja Daripada Nonton Film Horor

Halo para pribumi dan yang bukan pribumi. Apa kabar? Maap-maap untuk para dhemit, wit gedhang, wit kates dan umbi-umbian tidak saya sapa dulu. Setidaknya blog saya kekinian karena ngikutin omongan pejabat yang baru-baru dilantik kemaren.

Beli sate saja daripada nonton film horor?

Iya dong. Sate kan ena. Sedangkan film horor itu @$#%#@$%&(^%$$#

Bang satenya Bang, 200 tusuk (Sundel Bolong, 1981)

Agaknya kalimat itu adalah salah satu kalimat yang masih saya ingat betul saat menonton Film Sundel Bolong yang dibintangi oleh Suzzana. Saya bahkan masih ingat saat Sundel Bolong makan dengan lahapnya seperti diberi curcuma plus oleh Emaknya tapi keluar lagi dari punggung. Yeah… Sundel Bolong nggak akan gemuk, makanya doi pede banget order sate sampe 200 tusuk. Jadi, untuk para ciwi-ciwi yang iri bisa makan banyak tapi nggak gemuk maka jadilah saya Sundel Bolong.

Hantu Ibu di Pengabdi Setan kok agak mirip Suzzana yha di foto ini

Adegan lainnya yang saya ingat juga antara lain ketika Suzzana mengundang buaya muara ke darat dengan menggunakan sisir bergigi rapat yang biasa digunakan untuk mencari kutu oleh saya. Seperti dikomandoi, buaya-buaya muncul ke daratan. Barangkali Suzzana akan cocok syuting acara Mancing Mania MANTAP karena tangkapannya begitu hebat, lha pake sisir buat nyari kutu aja bisa dapat buaya apalagi pakai umpan beneran? Eh tapi doi kan udah meninggal… heu.

Kalau bicara mendiang Suzzana memang nggak akan pernah jauh-jauh dari kesuksesannya memerankan para hantu. Bahkan hingga saat ini belum ada sosok yang mampu menggantikan Suzzana karena karakternya yang begitu kuat seperti semen gresik. Lagi-lagi saya nggak bisa move on.

Tahun berganti, Zaman berubah. Film horor sudah tidak terlalu banyak diproduksi kembali. Eh muncul lagi dalam kemasan yang lebih berbeda, lebih baru dan lebih aduhai belahan para pemainnya. Selain bisa melihat hantu menyeramkan, penonton juga disuguhkan dengan para pemain berbodi semlohe. Saya nggak usah sebutinkan pemainnya? Saya yakin kalian lebih tahu…

Memang sih, film-film horor juga diantaranya ada yang memunculkan mitos masyarakat atau urban legend. Mulai dari Tumbal 97 (2014), Rumah Pondok Indah (2006), Hantu Jeruk Purut (2006), de el el. Tapi, kok rasa-rasanya hanya strategi pasar saja, kurang membekas di hati. Terkesan dipaksakan dan diada-adakan. Contohnya Film Tumbal 97 yang menceritakan ruas tol km 97 Cipularang yang menelan banyak korban, eh pas ditonton isinya pocong yang nggak jelas tiba-tiba muncul terus di depan pemain wanita yang belahan dadanya kemana-mana, gitu terus ceritanya sampe dibacain ayat suci sama Ruben Onsu. Nggak ngerti deh kenapa otak saya ini masih menyimpan hal-hal yang nggak penting, bahkan lagu jingle rest area km 57 Tol Cikampek pun masih berputar-putar di kepala saya. *apasih Etapi saya suka sama Film Tusuk Jaelangkung.

tumbal 97

Menatap Masa Depan Saja Jangan Tengok ke Belakang

Kalau hantu dari Asia, mentok-mentok saya nonton film horor dari Thailand atau Korea. Film horor Korea biasanya itu nggak serem sama sekali, karena hantunya terlalu cantik atau terlalu ganteng. Nah kalau dari Thailand kok jadi lucu karena bahasanya, orang Thailand kalau ngomong kedengerannya kayaK gini semua… Mak… Nak.. Wak… Kap… Wak… Makk… tulung makkk Gitu aja dibolak-balik. Kuping saya error kah?

Screenshot_20171030-150133.jpg

Hantu Nak di Pee Mak (2013)

Screenshot_20171101-221128.jpg

Hantunya cakep gini? (Drama Korea Bring it on, Ghost)

Tapi,

Walaupun tulisan di atas itu sok iye banget soal Film Horor, pada dasarnya saya ini berhati lembut penakutnya minta ampun sama film horor. Makanya waktu nonton Pengabdi Setan beberapa waktu lalu, saya cuma bisa nutupin muka saya sama jaket. Udah mirip banget sama abang-abang ojek pangkalan yang lagi sepi penumpang.

Jangan tanya deh itu filmya kayak gimana, yang jelas itu film ngagetin… efek suaranya itu lho. Pokoknya saya nggak peduli mau dikatain apa sama para temen-temen saya ini, yang jelas saya takut.

Kalau takut ngapain nonton??? Kalah suara cuy saya sama emak-emak teman-teman yang nonton bareng. Hiks.

Berikut adalah salah satu dialog antara saya dan panggil saja dia Sulastri yang lebih tegar dari saya saat nonton Pengabdi Setan.

Sulastri : Nonton kok tutup mata.

Saya : Baca doa tauk!

Sulastri : Doa apa?

Saya : Ayat kursi. Tapi kok lupa ya? Jadi baca yang lain.

Sulastri : Baca apa?

Saya : Doa masuk WC.

Sulastri : Kok? Itu bioskop, bukan WC.

Saya : Soalnya doa masuk WC artinya Ya Allah aku berlindung padaMu dari Setan laki-laki atau setan perempuan. Cocok kan sama judul filmnya?

Sulastri : LEBAY KAU!!!

Serius pokoknya saya takut dan hampir nangis. Iye emang agak lebay. Tapi menurutku film hororlah yang lebay… Efek suara seperti pintu terbuka aja udah bikin dag dig dug belalang kuncup. Ahhh sudahlah.

Padahal sepanjang sejarah saya lihat yang terduga dia adalah hantu, yha nggak serem-serem banget kaya di film. Contohnya mulai dari suara cewek nangis sambil cekikian tengah malem, saya sih santai-santai aja dengernya, lha wong saya lagi nonton drama korea yang emang seru. Tidak ada yang mampu mengganggu keseriusan saya nonton drama korea, CAMKAN ITU WAHAI TERDUGA KUNTI.

Di dalam film horor, seringkali hantu digambarkan tiba-tiba muncul dengan wujud menyeramkan. Lho relitanya saya lebih sering lihat bayangan atau siluet-siluetnya saja yang nggak jelas. Itu sih nggak serem, biasa aja.

Pernah sih ngelihat yang lebih jelas di pojokkan kamar di RS saat saya diopname. Saya lihat ada anak kecil duduk meringkuk sambil memeluk lutut di pojokan pakai baju warna hijau daun. Bahkan dia bilang “Mbak itu infusannya habis.” Saya nggak punya kecurigaan kalau dia hantu dan ngira tu bocah anak pasien sebelah, sampai besoknya saya tanya ke Ibuk “mana anak kecil yang semaleman duduk di pojok? ”. Dan Ibuk saya jawab dengan heran “Tetangga yang tengah sudah pulang setelah magrib, pasien yang di ujung deket WC sudah balik jam 05.00 sore.” Huh. Anak siapa dong tu bocah? Takutkah saya? Nggak juga sih, justru itu motivasi buat cepet sembuh. Oh iyaa, waktu itu saya tidur dari sore dan bangun pukul 9an, nggak tahu kalau dua pasien sebelah saya sudah pulang duluan.

Pada film horor juga sering digambarkan bahwa hantu membawa properti yang seram-seram untuk mengukuhkannya sebagi dhemit yang berwibawa. Contohnya hantu tanpa kepala yang kemana-mana bawa kepala. Hantu tanpa kepala saja sudah cukup seram, apalagi ditambah bawa kepalanya kemana-mana.

hantu jeruk purut

Hantu dalam Film Hantu Jeruk Purut

Tapi kenyatannya… Lagi-lagi tapi. Beberapa hari lalu saat saya masih ngerjain salah satu kerjaan jam 3 pagi. Saya lihat Bapak saya bawa magic-jar ke depan (ke arah pintu masuk warung yang letaknya di bagian depan rumah). Sempet saya tanya sih “Pak, jam segini mau ambil beras? Mau masak nasi?”. Eh Bapak saya ini malah sombong banget diem aja nggak jawab. 5 menit blio saya nggak keluar juga dari warung, 10 menit masih belum lewat. Sampai saya penasaran dan ngecek warung ternyata nggak ada siapa-siapa. HAHAAHAA… Saya cek ke kamar blio yang ada di belakang, eh blionya lagi ngorok dengan damai. Jadi siapa yang iseng banget bawa magic-jar lewat depan mata saya tadi?

NGGAK TAHU…

Takutkah saya? Nggak. Kok yha iseng banget ngerupa jadi Bapak. Bawa magic-jar pula…JUSTRU SAYA JADI KZL. Mana bisa cerita begini masuk cerita horor, dari judulnya saja sudah tidak berwibawa tingkat kedhemitannya. Moso nanti pilihan judulnya begini ;

  1. Hantu Bapak Pembawa Magic-Jar Cosmos
  2. Hantu Magic-Jar Cosmos
  3. Bapakku Bukan Hantu Magic-Jar Cosmos tapi Miyako
  4. Ada ide dari pembaca barangkali?

Ah sudahlah. Kalau diceritakan satu-satu pengalaman saya dengan “makhluk entah” itu pasti bakalan panjang.

Kembali ke topik film horor. Apa yang seram-seram di film kadang terlalu berlebihan, yha namanya aja film itu kan barang dagangan, harus dikemas seapik mungkin untuk bisa “dijual”. Mungkin kalau ada dhemit yang nonton dan kebetulan punya twitter. Blio bisa ngetwit begini “akutu tida seseram itu my lov, uwuwuwuw.”

Jadi, ajak saya makan sate saja daripada nonton film horor. Makan pizza juga boleh banget.

Sekian.

Uwuwuwuw….

You may also like...

19 Responses

  1. Ikha says:

    Mbak itu magic jarnya masih ada di tempat apa ilang ?

    Kali aja dia butuh buat masak.😂

  2. Nanti saya kenalin sama penunggu wc di rumah lama saya, sepertinya kalian akan cocok berteman. Saya sudah bosan harus terbangun setiap malam karena dia mandi gak tau waktu. 😂😂😂

  3. Ami Jasmine says:

    Mba Momo,ceritanya jangan dikasih judul “Hantu Magicjar Cosmos” kasih saja judul “Hantu Magicjar Yongma” soalnya merk Yongma lebih bagus,wkwkwk

  4. Maraza says:

    mbak…mbak… samean bikin saya ngakak di tengah malam. hantu Jepang juga mayan serem lho mbak. tapi setuju sih, semua film horor nggak akan ada artinya tanpa sound effect.

    • momo taro says:

      Oh iya. Hanto sodako itu kan? Yg keluar dari sumur apa ya?
      Sound effect emang juara.🙄🙄🙄

  5. ice_tea says:

    Mbaaa Momooo,, kalo aku jadi mba Moo aku udah larii terbirit2 hahhaa, ih aku aku takut liat setan mba wkwk

  6. ONETHEFULL says:

    Saya kalau soal film horor agak cupu. Hehehe bahkan saya nggak berani nonton pengabdi setan. Kayaknya film horor terakhir yang saya tonton itu jalangkung. Dan habis itu tobat nggak mau nonton horor lagi haahaha.

    • momo taro says:

      Hahahha… itu jaelangkung udah lama bgt lho..
      Ini saya nonton karena terpaksa aja.😌🤕🤕🤕 hiks

  7. BigBangJoe says:

    dan aku adalah pemuja pelem horor, wajahkupun cukup horor. kisah hidupku apalagi… sungguh horor.

Leave a Reply

%d bloggers like this: