Belajar dan Bekerja

Belajar dan Bekerja

Beberapa yang lalu, saya habis ujian. Ujiannya onlen gitulah. 120 soal dalam waktu 150 menit. Habis ujian langsung bengong, rada sedih sebab banyak materi yang kelupaan. Apalagi soal-soal transformasi geometri, kalkulus dan teori bilangan. Saya ingat samar-samar saja.

Banyak termenung sambil menghibur diri.

“Nggak apa-apa. Waktu belajar cuma 2 minggu. Segitu aja sudah lumayan. Ada materi baru yang masuk. Kalau nggak lulus nanti coba lagi. Belajar lagi abis ini. Lebih sungguh-sungguh.”

Yaaa yang dipengen sih bisa lulus. Masa nggak lulus lagi. *sedih lagi.

Mengajar Memang Cara Efektif Buat Belajar

Ilmu kalau nggak dipakai, akhirnya kelupaan gitu aja. Kayak kasusnya saya. Terakhir saya ngeles anak SMA kelas XII semester 1. Udah lama banget, tu bocah udah jadi isilop. Jadi, untuk materi SMA ke atas banyak yang kelupaan. Meski banyak yang ingat juga. Apalagi kalau materinya kesukaan.

Alhamdulillah aja ada materi kesukaan. Lebih tepatnya mudah di mata saya sampai dulu pas kuliah dapat A.

Lalu, setelahnya saya nyicil belajar lagi. Kalau bengong, saya cari materi buat belajar. Syukurnya zaman sekarang belajar jadi lebih mudah berkat internet.

Saya Dulu Malas dan Menyesal

Menyesal karena nggak kasih yang terbaik. Saya nyesel banget. Tapi masa lalu sama sekali nggak bisa diulang.

Karena nggak mau nyesel lagi dan ingin melihat diri saya di masa depan jauh lebih baik. Saya cicil sinau lagi. Lebih punya tujuan dan lebih tertata.

Ternyata seru. Lebih seru dari sebelumnya.

“Udah tua masih belajar aja.” Begitulah kata seseorang.

Yaa mau gimana lagi? Tuntutan kerjaan juga. Pemain sepak bola profesional aja masih punya pelatih dan masih latihan. Berdiam diri dan merasa sudah pinter nggak akan pernah terasa bener.

Tiap hari, saya udah kayak penggembala yang mendorong diri sendiri buat belajar. Ayo belajar lagi. cobain latihan soal lagi. Baca buku lagi.

Terus diam-diam lagi saya merasa kenikmatan belajar sendiri dibandingkan masa SMA dulu. Kalau ada pemahaman baru, info yang masuk berasa bikin gembira kepala. Kadang, diantara rumitnya ngerjain soal juga sedikit bikin lupa sama keribetan masalah duniawi.

Bekerja?

Saya masih nulis. Hanya ada satu proyek  yang baru kemudian sisanya menjalankan yang sudah ada. Wow, sudah masuk tahun keenam.

Masih suka ngobrol sama kucing. *eh ini pekerjaan?

Pada pekerjaan formal “yang nampak” sudah masuk tahun ke sembilan. Kadang takjub sama diri sendiri sudah selama dan sejauh ini. Kalau putar memori lama, rasa-rasanya hampir putus asa terus.

Setahan itu saya sama penderitaannya.

Ah ya, pada perjalanan sembilan tahun itu, saya sudah ketiga kali ini ganti status kepegawaian.

Hidup

Sama seperti kebanyakan manusia. Saya punya kehidupan yang selalu punya cobaan. Makin tahun rasanya makin berat. Tuhan cinta banget sama saya kayaknya. Sampai pusing sendiri harus bagaimana. Tapi nyatanya masih hidup aja. Nggak tahu kapan matinya.

Setelah sampai di titik ini. Saya nulis hal-hal baru. Rencana baru di mana fokusnya adalah terus belajar agar bisa bekerja lebih baik lagi.

Tentu, semoga cuan lebih banyak lagi.

Lah kan kepala yang harus dikasih makan juga banyak. Kucing-kucing saya juga nambah.

Katanya Saya Hebat

Iya. Acapkali saya dapat doa bahkan dari orang asing. Agar saya kuat dan mereka bilang saya hebat bisa melewati kehidupan yang ugal-ugalan sejauh ini.

Ketika saya dibilang hebat. Saya malah pengen nangis.

Saya nggak hebat. Cuma pas bangun tidur. Saya masih hidup, sehingga harus dituntaskanlah waktu saya di hari itu. Begitu terus. Berulang.

Makin Padat

Katanya, usia 30an membuat seseorang makin padat.

Saat memasukki usia 40an. Barulah ia benar-benar menemukan deklarasinya.

Ah ya, proses memadat ini sangat menyakitkan. Apa selalu begitu ya.

Akhirnya…

Apa yang terjadi dalam hidup. Mau nggak mau harus “diiyakan”. Terlalu banyak ketidakpahaman saya di banyak titik yang harus ditelan saja.

Semoga saya kuat. Itu saja.

1 Likes

Author: momo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.