Betapa Puyengnya Punya Banyak Akun yang Macam-Macem Itu

Betapa Puyengnya Punya Banyak Akun yang Macam-Macem Itu – Pas saya lagi eek, kepikiran buat bikin pembuka tulisan yang bagus buat tulisan saya kali ini. Tapi begitu membuka laptop, tekan tombol on, klik sana sini. Saya lupa lagi sama pembukaan yang dipikirkan tadi.

Kesimpulanya… mungkin cebok punya efek combo membersihkan banyak hal. Termasuk ide yang melintas sebelumnya.

Akhirnya. Saya mau kasih pembukaan kayak gini aja.

“Hai pembaca sekalian, duakalian, tigakalian…”

Kok aneh?

Ah sudahlah lupakan saja. Kali ini adalah tentang tulisan yang lagi-lagi masih sambatan saya dibulan yang juli ini…

*heh?

Begini Ceritanya, pas di tulisan sebelumnya…

Udah nulis tuh kan? Tinggal di post di wp. Mau login lewat jalur wp admin. Masukin username dan kemudian saya pikun di bagian sandi?

“Apaan woiiiii?”

Langsung saya cari tahu di buku catatan yang biasanya nulisin akun yang macem-macam beserta sandinya. Ternyata untuk blog ini nggak ada? Adanya masuk lewat jalur wp.com.

Setelah diam lama. Mikir kira-kira apa sandinya. Ternyata kepala benar-benar blank. Namun beberapa saat saya ingat kalau sandinya saya potret.

Waah kerjaan lagi. Ngubek-ngubek foto yang jumlahnya ribuan di laptop. Dengan kekuatan mata yang berakomodasi maksimal, akhirnya ketemu juga.

Langsung saya catat di buku. Takut kelupaan lagi.

Masuklah saya, kemudian menjalankan aktivitas klik sana dan sini. Update sana dan sini kayak biasa.

Untuk Urusan Ngeblog Saja Nih Yaa!!!!!

Karena saya pasang plugin jetpack untuk menikmati fiturnya wp.com. Maka ada dua jalan masuk. Dan emailnya itu beda-beda. Sandinya juga beda. Demi keamanan sih.

Mundur lagi.

Tentunya ada akun penyedia layanan hosting dan domain, yang di dalamnya ada akun lagi berupa akun CPANEL, ndilalah saya pakai CPANEL kalau yang ini. Penah pakai Plesk juga saya tuh. Kalau ada akun lagi kayak urusan plugin yang butuh layanan pro juga bisa jadi tambahan, aaahh ada lagi nih, akun cloudflare.

Masih kurang?

Akun iklan.

Iklannya satu doang yang kerjasama?

Kalau tiga sampai empat? Yaaa udahlah itu ada sekian juga pokoknya!

Masih kurang?

Akun bank deh! dari bank yang pada umumnya sampai paypal.

Saya Pandangi Ponsel Saya!!!

Akun jajanan kayak shopee, bukalapak, tokped, alfamart mbuh dan embuh. Akun yang buat bayar-bayar juga, ada OVO, Gopay, Dana.

Akun bank… ada ini dan itu. Urusan pembayaran aja saya suka bingung lagi pakai kartu yang mana untuk pembayaran dengan debit otomatis.

Ada akun BPJS, PLN, game, sosmed beberapa, email yang jelas bukan satu doang yang dipakai. Akun perpesanan juga! Akun nonton viu dan netflix.

Kalau urusan jalan-jalan ada traveloka, oyo, tiket.com, reddoors.

Akun Aplikasi Ngedit Foto!

Itu di hape ada, di laptop juga ada. Akun jual-jual foto juga.

Aigooooooo… aigoooooo…. hadddddeeeehh!!!

Kenapa saya ngeluh? Karena kadang suka lupa kalau yang ada hubungannya sama sandi. Memang sih kalau di ponsel ada cara lain berupa sandi dengan sidik jari di beberapa akun. Tapi tetap saja. namanya lupa yaaa lupa saja.

Bahkan alasan saya tidak bisa menyentuh blog saya terlama adalah karena saya lupa sandi dan emailnya.

Makin lama tidak disentuh, makin memudar di memori kepala.

Hidup di Era Teknologi yang Mau Tidak Mau

Mau tidak mau harus banyak berurusan dengan macam-macam akun yang saya sebutkan di atas, kondisinya bisa beda-beda tiap orang, tergantung sama kebutuhan juga. Saya coba tidak pakai yang kurang penting, tapi tetap saja yang dipakai terhitung banyak. Tidak pegang ponsel pintar, tidak pegang laptop, kamera dan cangkul adalah masalah.

Cangkul?

Tragedi Kelupaan Sandi Gmail

Pernah suatu ketika saya berurusan dengan sulitnya menembus akun gmail yang kelupaan karena ganti laptop yang rusak. Nomor hape ada, sandi lama ingat karena ditulis. Nahh karena keenakan nggak logout di laptop lama, jadi jarang tuh diingat-ingat sandinya yang sedang digunakan. Wong langsung masuk akunnya kok.

Kepikiran berhari-hari karena itu email kerjaan.

Berkali-kali nyobain masuk. Google nggak percaya bahwa saya pemilik asli. Tapi alhamdulillah dikasih penerangan juga sama Tuhan yang mengembalikan ingatan sandi.

Mencoba masuk dan berhasil.

Cuma masuk hati orang aja yang nggak bisa akutuhhhh.

Kebiasaan Membuat Sandi yang Aneh dan Suka Update

Ubah PIN/sandi secara berkala. Sering dengar anjuran itu?

Saya juga suka gonta ganti kok.

Plus saya punya kebiasaan membuat sandi yang cukup aneh. Biasanya, ketika membuat akun di bagian membuat sandi. Saya selalu membuat sandi yang nggak jauh-jauh dari pengalaman nyata saat itu juga.

Ketika GTV menayangkan kartun dan dialognya adalah “Itu karena bokongmu patrick!”

Langsung saya buat sandi “BokongnyaPatrick”.

Aahh masih kurang kuat sandinya. Tidak ada angka dan karakter khusus.

Saya ganti, “BokongnyaPatrickSalahApaW0!”

Dan sudah kuat banget sandinya.

Kelemahannya adalah…

Kadang udah kelupaan sudah buat sandi apaan. Kalau tidak benar-benar dicatat.

*kurang lebih ada kalimat itu deh, saya lupa di episode yang gimana. Apa kuping saya yang error juga nggak tahu deh. Maklum lebih suka ditonton TV daripada nonton TV. TV gitu yang nonton saya. hehe.

Menyadari Kekurangan Diri

Akhirnya, sepuyeng-puyengnya saya sama semua akun-akun di atas. Saya selalu menulisnya secara manual di buku khusus.

Tertera dengan jelas email yang digunakan, nomor hape yang digunakan, pertanyaan dan jawaban tentang keamanan tambahan. Dan semua yang emang ada urusannya sama akun-akun penting dan cara aksesnya. Tapi tetap aja kadang ada yang kelupaan.

Jadi kesimpulan tulisan ini apa?

Wong puyeng kok dibuat kesimpulan. Gimana sih!

Kalian pernah terbelit saat berurusan dengan sandi?

Sandi Sandoro? Nyanyi aja Sob!

9 komentar pada “Betapa Puyengnya Punya Banyak Akun yang Macam-Macem Itu

  • 05/07/2020 pada 11:40 AM
    Permalink

    Aku juga, serinya: kemarin baru ganti sandi eh hari ini sudah lupa. Akhirnya klik ‘lupa kata sandi’ dan bikin sandi baru lagi.

    Balas
  • 05/07/2020 pada 6:25 PM
    Permalink

    aku kaget pas baca pembukaannya, mulutku habis ngunyah makanan. wkwkwk 😆

    sejak dulu mbk mo pernah cerita nyatat sandi-sandi, aku sekarang rajin nyatat sandi, soalnya kalau lupa capek ngubek-ngubek ingatan 😥

    Balas
    • 05/07/2020 pada 7:12 PM
      Permalink

      Kepala ini aneh, yang nggak guna malah banyak keingat 🤣

      Balas
  • 19/07/2020 pada 10:43 AM
    Permalink

    Aku jadi kepikiran. Bener banget, waktu eek tu mikir jadi lancar. Kayak oke, kayaknya aku mau nulis gini aja deh. Kemudian, setelah cebok dan diguyur lupa.

    Apa gini aja, pas eek lalu kepikiran segera tulis aja. Kepetan gak papa. Wkwkwk.

    Aku juga pernah bikin sandi aneh-aneh. Ujungnya lupa. Sandi Twitter. Waktu itu lihat berita Leeteuk suka Sate waktu di Indonesia. Aku ingin mengabadikannya dong. Bikinlah sandi itu. SateLeeteuk. Terus lupa anjay, sampek aku reset, balik lagi bikin sandi baru lewat email.

    Kemudian malemnya ingat pas lihat Leeteuk di akunnya.

    Kemudian ingat.

    Kemudian aku memaki.

    Balas
  • 02/08/2020 pada 9:58 PM
    Permalink

    luaaaar biasaaaaaaaaaa *tepok tangan*
    punya banyak akun = banyak sandi = bikin pusing.
    sejalan ga sama nasihat orang tua bahwa punya banyak anak = banyak rejeki?
    ga usah dijawab, aku lagi pusing.

    Balas
  • 07/08/2020 pada 9:11 AM
    Permalink

    Shit. Ternyata inilah jawaban dari pertanyaan-pertanyaan saya selama ini. Cebok! Ceboklah yang menghapus segalanya!

    Balas

Tinggalkan Balasan