Gapapa Gagal

Gapapa Gagal – Eemmm… mau gimana? ini bolong nulisnya ada banyak banget dari tulisan saya di sini. Tapi nggak jelek-jelek banget sih. Masih bisa bertahan sekitar 40 harian nulis acak aja, sedapatnya. Gimana? sudah mules bukan baca tulisan saya terus?

Layaknya para pecinta yang gugur, saya ingin berkata, “saya sudah mencoba yang terbaik.”

Tapi, emang susah memenuhi tantangan menulis buat diri sendiri ini. Disebabkan beberapa hal berikut.

Seperti Mati Lampu yaaaaa Sayang, Seperti Mati Lampu *Kalau dibaca bernada, selamat kalian telah dangdutan.

Terhitung ada 3 mati lampu di tempat saya yang durasinya kalau kalian main PS itu sampai mata kalian berair kayak nonton drakor yang paling sedih.

Atau kayak Awkarin yang diputusin Gaga (Gaga adalah mie instan guys, aahh tahulah saya masih ingat aja sama kejadian ini ya ampun).

Mati lampu pagi, nyalanya sore. Begitu nyala langsung isi daya laptop. Pas abis magrib saya ngurusin kerjaan. Selesai jam 11an malam, kemudian nggak punya stok tulisan dan dadahlah sama kamera. Saya nggak bisa nulis buat blog ini.

Yowes ben.

Masalah Kesibukan Layaknya Orang Dewasa yang Sudah Terlalu Banyak Beban Hidup

Hadeeehhhh…

Kesibukan saya emang nggak keren sama sekali. Palingan cucian numpuk, baju yang belum disetrika juga numpuk. Sampai printilan-printilan lain yang kalau digabungin jadi rasa 4 SKS.

Ada acara ke bengkel juga sambil meratapi motor saya yang diam-diam jajan servisnya sampai 1 jutaan. Tapi mau gimana lagi? Harus dibenerin, saya nggak bisa keluyuran nanti. Tapi itulah hakikat manusia yang memiliki sesuatu, manusia akan selalu dipeluk oleh tagihan tanggung jawab.

Ditambah lagi ngurusin kerjaan, yang bisa selesainya jam 10 malam. Mau balas WA saja susah. Sampai beberapa WA yang saya anggap nggak terlalu penting saya kirimi doa saja.

“Semoga Tuhan yang membalas.”

sumber; berseliweran di twitter.

Rasa Lelah yang Terlalu

Ada hari-hari di mana rasanya kayak sakit tapi bukan.

Kayak sehat tapi bukan.

Eh gimana sih?

Tangan saya tremor nggak udah-udah, badan rasanya panas di sepanjang punggung. Kaki pegel kerena maksa lari terus sebelum ramadan.

Tidur menjadi amat nyenyak karena terlalu lelah. Akhirnya, nggak nulis juga.

Terakhir, Masalah Teknis Urusan Hosting

Karena saya pakai hosting yang agak murah buat domain yang ini. Sejak pertengahan bulan sudah main putus-putus terus. Mau masukin foto sebiji aja sudah banget. Mau masukin satu post aja menguji kesabaran.

Ini mau ngeblog atau membaca berita soal pemerintahan Indonesia sih? Kok menguji kesabaran gini?

Daripada emosi, saya tinggalkan saja dan kerjakan yang penting aja. heheh..

Kepikiran buat “naik tingkat lagi” dengan biaya yang tentunya nggak bisa dibilang murah.

Aahhh… tagihan lagi. Nambah lagi? Uang lagi?

Penutup.

Gapapa gagal Mo.

Gapapa gagal nulis juga. Setidaknya nggak pergi gitu aja seakan nggak pernah terjadi apa-apa. *Eh.

Gapapa kalau banyak rencanamu gagal.

Gapapa kalau banyak keinginanmu lebih baik dilupakann saja.

Gwencana.

*iya saya ngomong sama diri sendiri.

18 komentar pada “Gapapa Gagal

  • 25/04/2020 pada 9:20 PM
    Permalink

    Gagal juga nih, samaan lah kita, gapapa, yang penting “kita sudah mencoba yang terbaik.” Hahaha

    Nasar abis dangdut an di tonight show, kocak bet dah, suaranya keren abis tapi. Lagi nonton Drakor juga, cerita penulis Webtoon “W”. Gaga sarden bukan sih?

    Lupa nggak bisa di copy textnya. Gwencana yo 😁

    Balas
    • 26/04/2020 pada 5:03 AM
      Permalink

      eehh iyaa bener, gaga juga sarden, pintar sekali Yuli ini.

      harus cari di yutub nih nasar di tonight show-nya.

      nonton W udah lama, greget diawal aja kayak hubungan anak muda. selebihnya agak mengecewakan.

      yolaahh gagal juga. gagal saya banyak malah.

      Balas
      • 26/04/2020 pada 5:17 AM
        Permalink

        Wkwkwk,

        drakor kebanyakan gitu kayaknya, kayak harus dibikin 16 episode nggak sih, beberapa judul doang yang full greget setau ogut

        Balas
        • 26/04/2020 pada 4:50 PM
          Permalink

          yeaah namanya aja drakor Gut (wkwkwk) jarang-jarang yang bikin “uwuwu di hati”. macam manusia aja kan gitu.

          Balas
          • 26/04/2020 pada 5:52 PM
            Permalink

            coba nonton Another Miss Oh deh. itu soal gagal juga tuh. di vui ada, netflix juga ada. kocak-kocak tapi mengiris.

          • 27/04/2020 pada 2:03 AM
            Permalink

            Ceritanya yang gak jadi nikah padahal nikah besokannya?

            Lah, kirain bayangin kenangan mantan si cowoknya, hahaha. Boss yang cewek nya yang paling kocak, wkwkwk. Scene putus yang cewek komedi jenius sih dialognya, hahaha. Intuisi/Dejavu/sixth sense/ghoib/khayal aspeknya menarik, nice cliffhanger.

          • 27/04/2020 pada 3:35 AM
            Permalink

            yesssss… yang paling kocak pas anu lepassss… wkwkwk

            eh sudah nonton rupanya

          • 27/04/2020 pada 3:39 AM
            Permalink

            Anu lepas? Belom ngeh, otw episode 2

          • 27/04/2020 pada 3:57 AM
            Permalink

            wkwkwkwkwkw… nonton lanjut deh kalo gitu.
            tapi emang bos Oh Hae Young yang paling kocak. Noonanya Park Do Kyung emang paling total kalo urusan akting, apa aja bisa 🤣

  • 26/04/2020 pada 12:56 PM
    Permalink

    Udah keren banget ini Kak bisa nulis sesering ini. 😀 Lha, saya cuma sekali seminggu hehehe….

    Balas
    • 03/05/2020 pada 2:14 PM
      Permalink

      Kalau aku bacanya seperti mati lampu ya sayang pake nada apakah itu artinya hari raya ini aku harus makan kue nastar?
      Atau ada arti yang lain?

      Gak papa gagal mbak Mo, nanti kalau gagal lagi kan sudah biasa.

      Maaf tidak memotivasi, ada yang bilang motivasi yang terhebat dari diri sendiri. 🙃

      Balas
  • 03/05/2020 pada 12:45 PM
    Permalink

    Kak Momo! Aku mendaulat blogmu sebagai penerima Award blog terkece versiku. Diterima yaa awardnya! Keterangannya ada di blogku 😉

    Thanks!

    Balas

Tinggalkan Balasan