Hape Asus Berubah Menjadi K-Asus

Hape Asus Berubah Menjadi K-Asus – Biasanya saya pegang dua hape. Kemana-mana juga bawa dua. Pernah pegang dua-duanya dan sering banyak dikomentari sekeliling.

“Yaa ampoon hape dua. Gebetan dua poh?”

“Hah? Hape dua? Yang satu kapan belinya?”

“Dua hape emang nggak ribet? Apa nggak boros gitu?”

“Sepenting apa dirimu itu sampai punya dua hape segala? Hah?”

Hadeeeehhh… begini kisanak, saya punya dua hape karena tahun 2019 kemarin, hape Asus saya mulai berganti menjadi K-Asus. Makanya saya beli smartphone baru lagi.

Tahun 2020 ini hape K-Asus berubah menjadi Asu.

Saya Emang Biasa Pegang Dua Hape

Sebelumnya, pegang hape Asus dan Nokia. Nokianya beli saat tahu 2010. Tapi dengan semena-sema dijatuhkan ke dalam minyak sama Mbak saya. Padahal saya senang sekali punya hape yang ngisi daya 5 hari sekali dan tahan benturan. Hape Nokia saya biasa-biasa aja. Tapi begitu istimewa. *lah gimana sih.

Intinya, saya biasa pakai smartphone dan hape yang nggak smart-smart banget.

Tapi berubah sejak tahun lalu karena punya dua smartphone. Saya beli hape lagi sebelum hape asus benar-benar mati.

Ketahanan Ponsel 2 sampai 3 tahun? Saya doang Apa Gimana Nih?

Saya tipikal kalau hapenya belum “modar” belum ganti.

Tahun 2013 saya pakai samsung. Beberapa kali perbaikan dan benar-benar tidak bisa ditolong pada tahun 2016. Tahun 2017 awal beli asus. Udah nggak enak dipakai di tahun 2019. Tahun 2020 baru benar-benar modar.

Memang umurnya segitu atau bagaimana sih ya? Apa karena saya suka pakai semena-mena eee wakaa… waakaa… *sudah sudah jangan nyanyi.

Kisah Asus yang Menjadi K-Asus

Kerasa banget nggak enak dipakai tahun 2019. Karena battery udah aus banget. Terus nyari battery original itu susahnya minta ampun, lebih susah dari menasehati muda mudi yang sedang jatuh cinta.

Jadilah saya pakai hape yang kasus banget. Bentar-benar udah mati aja. Mau ngisi daya juga lama.

Sering denger hape asus itu panas? Atau cepat panas?

Itu bener banget. Tapi bukan saat keadaan ponsel masih fit. Melainkan saat ponsel sudah aus.

Kadang saya memandang hape kasus ini lamat-lamat. Sambil diam-diam berkata seperti kekasih yang lama rindu. “Apakah di kehidupan sebelumnya, kamu adalah setrika? Wahai hapeku? Kenapa panas sekali?”

Atau kadang saya bilang ke hapenya. “Apa kamu panas sebab cemburu? Saya punya xiaomi saat ini? kamu mulai lelah denganku?”

Haeeehhh…

Selain kasusnya adalah mudah panas terbakar api cemburu dan ketahanan, saya tidak punya masalah dengan kelemotan. Hape saya masih wus wus. Memory Internal juga cukup.

Hape kasus pun lebih saya gunakan untuk nonton netflix dan teman-temannya. Abis layarnya lebih enak aja. Lebarnya terasa pas.

Kisah K-Asus yang menjadi ASU

Suatu malam…

Saya lagi nonton Netflix. Nonton Sex Education Season 2.

Tbtb…

Gambarnya blur. Kemudian muncul garis-garis halus tanda-tanda kematian. Yha kalik masa tanda penuaan kan? Itu masih mulus banget layarnya. Saking mulusnya saya iri sama hape sendiri.

Anehnya, muncul garis-garis ini tidak dibarengi dengan hilangnya suara. Saya masih mendengar dialog Otis dan Emaknya.

Emmm…

Hati ini bertanya-tanya, apakah saya sedang mengikuti ujian Listening bahasa inggris?

Tapi saya nggak pegang soal. Saya lagi pegang bantal. Ahh berarti bukan.

Planga-plongo lihat hape yang garis-garisnya mulai berubah. Saya seperti melihat motif sarung yang silih berganti.

Putus asa sudah.

Saya lepas battery-nya. Masukkin lagi dan nyalakan.

Tapi, motif garis-garis masih muncul.

Wahhh asu iki asu.

Mana garis-garis motif sarung itu nggak ilang-ilang. Akhirnya saya matikan lagi dengan melepas battery-nya.

Kumasukkan laci.

Saya katakan; asu selamat tinggal.

Terima kasih telah menjadi teman saya selama tiga tahun terakhir, sudah banyak drama, film, dan series yang kita lalui bersama. Asu, kamu juga saksi bisu banyak peristiwa.

Udah. Hubungan kami selesai.

Xiaomi Kamulah Satu-Satunya…. *jangan nyanyi-jangan nyanyi

Karena asu sudah berpulang (dimasukkan laci). Saya hanya pegang satu buah smartphone.

Hape saya yang ini usianya hampir satu tahun. Tentu saja masih enak banget dipakai.

Tapi tuh yaaa ampunnn. Kalau nggak pakai pelindung tambahan licinnya minta ampun.

Saya sampai bertanya-tanya. “Mungkinkah… *jangan-jangan nyanyi. Mungkinkah di kehidupan sebelumnya, hape xiaomi saya adalah lele? Kenapa licin sekali.

 

12 komentar pada “Hape Asus Berubah Menjadi K-Asus

  • 19/03/2020 pada 8:38 PM
    Permalink

    Walah ono kirike…..

    Aq juga bawa 2 hape. Yang satu android LG, sijine stupid phone nokia 3310.

    Mbuh apa hape sekarang memang dibuat ringkih supaya segera beli lagi.

    Tapi aq tau duwe samsung, skrg sudah ngos ngosan kalau dipasangi aplikasi. Ramnya cuma setengah giga.

    Langsung klenger nek di install whatsapp… Apalagi ditambah mobile legend dan real lacing.

    Insyaallah wafat fungsinya.

    Balas
  • 20/03/2020 pada 10:44 AM
    Permalink

    kayaknya kamu emg agak boros dgn hp mba Mooo wkwkw

    Etapi, sejauh ini aku kurang demen asus emg klu nonton, pinjem hp ayah panasnya minta ampun br 1 episode.

    Udah lama cmn suka xiaomi, Samsung kadang suka lemot lama2. tapi ya kalau byk duit mah emg masalahnya apa ~ masalahnya ya aku emg gada duit hahahaha

    Balas
    • 20/03/2020 pada 10:49 AM
      Permalink

      suda-sudaaaa…
      itupun masalaku juga ~~~~

      kalo xiaomi, itu pilihan terbaeq sejauh ini. masih cinta sama ginjalku Rin 🤣🤣🤣

      Balas
      • 20/03/2020 pada 10:51 AM
        Permalink

        Karena sugar appa pun tak punya, baeklah kita harus tau diri wkwkwk 😂

        Balas
  • 20/03/2020 pada 12:23 PM
    Permalink

    baca ini, kemudian bersyukur hapeku yg mau berumur 4 tahun ini masih mau tak pake… T.T
    meski tulisan ASUS di belakangnya sudah ilang sama sekali.
    kalau suka panas sih iya, cuman kadang lemotnya bikin elus-elus dada. sabar. sabar.😆

    Balas
    • 20/03/2020 pada 12:24 PM
      Permalink

      ikha harus beli hape ~~~

      Balas
      • 20/03/2020 pada 12:27 PM
        Permalink

        biar dua kayak mbak momo yaa~~~~
        nunggu ga bisa dipake akutu, tp semoga masih awet. lah, 😅

        Balas
        • 20/03/2020 pada 12:29 PM
          Permalink

          sekarang 1 ikhaaa. 1 ajaaa

          Balas

Tinggalkan Balasan