Hayolo Nulis di Blog Tiap Hari Bisa Nggak?

Usai membaca tulisan Teh Anna di sini saya jadi kepikiran untuk mengikuti jejaknya. Mohon maaf sebelumnya saya panggil Teh karena saya dari Jawa Barat dan punya kebiasaan manggil “teh”. Terus pernah dong waktu itu diomeli temenku pas di toko sepatu di Yogyakarta gara-gara manggil penjaga tokonya “teh”. Kata temenku bilang manggilnya Mbak. Padahal tetehnya nggak masalah sama sekali.

Lidah oh lidah.. kalau sudah kebiasaan susah.

Ooh lanjut ke pokok tema. Pembuka macam apa coba?

Wihhh Sungguh Keren Sumpah!

Apalah yang bisa dikatakan oleh bloger yang nulisnya jarang kayak saya? Terus melihat bloger lain yang bisa konsisten nulis tiap hari hingga 900 hari?

900 hari itu berapa purnama guys? Coba kalian hitung.

Teh Anna juga punya target sampai 1000 hari.

1000 hari? Itu berapa bulan purnama guys? Coba hitung.

Eh nggak deh. Maafkeun saya nyuruh-nyuruh, saya pengen pembaca saya bahagia kok, bukan malah pusing.

Coba lagi deh, ini mudah, sin kuadrat x ditambah cos kuadrat x sama dengan berapa? Hayolo masa nggak bisa?

*sudah Mo sudah…

Saya tahu ini nggak baik! Tapi akhirnya saya membandingkan dengan blog saya sendiri!

100 tulisan aja belum sampai cuy? Blog saya itu!

Terus saya agak keras kepala mau nulis dengan tema tertentu. Gimana kelanjutannya? Gagal saya. Gagal banget. Khusus di simomotaro.com saya gagal membangun citra blog dengan tema. Pikiran saya kalau mau nulis di sini bawaannya melompat-lompat bak kodok burik. Niatnya mau nulis apa, terus akhirnya yang ditulis apa.

sumber :pixabay

Lahh temanya campur-campur lagi.

Akhirnya, jadilah saya bloger yang medioker. *kata si anu.

Tapi nggak masalah deh, bloger medioker yang nggak moncer pun nggak masalah. Pusing saya kalau lihat di internet, orang-orang sepertinya ingin mencari panggung demi perhatian khalayak ramai. Bikin kisah yang “halu” kemudian bangga akan kehaluannya yang memancing pembicaraan netizen yang katanya bikin dia jadi kaya.

Kemudian suatu hari ia merasa mulut netizen membuatnya depresi hingga minum obat terlarang dan masuk penjara.

Ngomongin siapa ini?

LL guys.

*Noh kan jadi kemana-mana lagi.

Kemudian saya tanya ke diri saya sendiri, bisa nggak kayak Teh Anna. Jangan banyak-banyak dulu. 100 hari aja. Lumayan nambahin 100 tulisan.

Dijawab sendiri.

Kayaknya bisa. Menulis setiap hari bukan hal baru buat saya. Dulu dulu dulu dulu dulu  pernah satu bulan penuh satu tulisan, berhasil juga.

Tahun 2017 memproduksi lima tulisan original selama 30 hari. Bisa aja. Kemudian mulailah trafik mengikuti dengan awuwuwu.

Keknya bisa.

Tarik Napas Dulu…

Sebelum tulisan ini ditik, saya baca tulisan Bang Diptra di Medium. Blio lagi males nulis. Katanya sedang nggak punya tujuan jelas dalam menulis. Blio juga bilang nggak punya partner menulis. Katanya kalau ada partner bisa jadi pemicu.

*padahal nulis kalau dia lagi males nulis juga itu kagak males nulis ya? Toh akhirnya males nulis jadi bahan tulisan juga. Btw, ini bawa-bawa nama Bang Diptra moga-moga nggak minta royalti ya. Hahaha.

Lahh bener, tujuan menulis ya?

*Saya manggut-manggut baca tulisannya.

Kepikiran lagi dong. Sekiranya kalau saya buat tulisan acak selama 100 hari. Apa tujuannya?

Kemudian saya mencoba meraba lebih dalam lagi.

Dulu sekali. Saya mulai ngeblog itu tulus banget. Udah, mau nulis ya nulis aja. Beban juga hampir nggak ada, karena saya nggak punya tanggung jawab dengan pihak-pihak tertentu.

Beda dengan sekarang, kalau kalian lihat iklan di blog saya, maka saya sedang bermitra dengan pihak lain dan punya aturan-aturan tertentu. Begini dan begitu.

Lalu saya kesampingkan dulu aturan-aturan itu. Kesampingkan juga masalah harga iklan dll. Menyelam lebih dalam lagi. Mencoba lebih jujur lagi.

Yang paling akar dari menulis adalah…

Sebuah seni menderita dengan terampil.

Begitulah.

Saya bisa menulis tanpa menunjukkan bahwa sebenarnya saya sedang sedih. Lewat sudut pandang tertentu, dan kadang suka muncul acak. Banyak hal spontan tertulis saja. Setelahnya saya merasa lebih baik.

Terampil untuk bahagia itu biasa menurut saya. Terampil untuk mendapatkan juga sama saja. Tapi untuk menderita, manusia butuh “otak-atik” sudut pandang, dan itu diam-diam saya rasakan dari menulis.

Ini bukan berarti kalau saya menulis berarti saya sedang menderita ya. Bukan begitu. Menulis hanya salah satu cara mengolahnya saja. Salah satu metode “sedikit mundur dari diri sendiri yang merasakan” untuk melihat segala sesuatu lebih jelas.

Rasanya, saya pengen jadi segoro. Di mana, apapun yang masuk padanya, tidak membuatnya sempit. Segoro juga nggak pernah menolak apa yang masuk padanya.

sumber; pixabay

Hayolo Nulis di Blog Tiap Hari Bisa Nggak?

Nanya ke pembaca. Huhu.

29 komentar pada “Hayolo Nulis di Blog Tiap Hari Bisa Nggak?

  • 25/02/2020 pada 7:22 PM
    Permalink

    Sebuah seni menderita dengan terampil, saya suka penderitaan 😅 tapi kok ya males nulis. Duh~

    Balas
    • 25/02/2020 pada 7:59 PM
      Permalink

      padahal kalau udah nulis yaa jadi-jadi aja tulisannya.
      *ini ngomong sama diri sendiri juga sih.

      Balas
      • 25/02/2020 pada 8:06 PM
        Permalink

        Iya, padahal itu bener loh Teh 🤣
        Mungkin lebih tepatnya bukan males nulis ya, tapi males mikir buat nulis 🤣🤣🤣

        Balas
        • 25/02/2020 pada 8:27 PM
          Permalink

          nahhh itu ngaku. jadi menulislah *biar saya ada temennya. wkwkwk

          Balas
  • 25/02/2020 pada 7:30 PM
    Permalink

    Jadi malu sendiri.. 😅 semangat di awal buat blog pas kesini kesini males nulis keseringan males eh kebablasan gak diurusin lagihh 🤣

    Balas
    • 25/02/2020 pada 8:00 PM
      Permalink

      emang paling sudah itu konsisten. tapi setidaknya blogmu masih dibuka. hahaha.
      jadi, masih diurus.
      yang parah sih kalau login aja nggak. *eh

      Balas
      • 25/02/2020 pada 8:05 PM
        Permalink

        Hahaha bener tuh kak 😆😆 padahal udh buka notes di hp supaya ngetik begitu mentok keluar malah main sosmed 🤣 *haduhhhhh :”’

        Balas
        • 25/02/2020 pada 8:29 PM
          Permalink

          yep. fokus nulis juga ngajarin untuk “hadir sepenuhnya”. kalau orang nggak fokus, tulisan sesepele apapun jadinya kagak pernah jadi.

          ayok nulis. *nyari teman. hehe

          Balas
          • 25/02/2020 pada 11:05 PM
            Permalink

            Huahaha bener nih kaak 😁

            Yok ayok nuliss 😁 salam kenal kak 😁

          • 26/02/2020 pada 10:19 AM
            Permalink

            ya. salam tempel juga. huaah

  • 25/02/2020 pada 9:27 PM
    Permalink

    aku tim sorak-sorak. 😆😆😆
    😂😂😂

    Balas
    • 26/02/2020 pada 10:18 AM
      Permalink

      asal jangan tim pukin aja.

      Balas
    • 28/02/2020 pada 6:27 AM
      Permalink

      lha ini ada cheerleaders dari Jawa Timur, saya tak melok melok menyawang dari kejauhan memandang penulis dan cheerleader nya saling bersinergi memberi aura positif biar setiap hari terbit artikel secara beruntun dalam 100 hari…. bukan hanya 100 days around the world, tapi ada juga 100 days publish content hehehee

      Balas
  • 25/02/2020 pada 9:45 PM
    Permalink

    Aku nggak tau mau nulis apa kalo setiap hari. Kadang, idenya nggak muncul setiap hari. Huhuhu 😓

    Balas
    • 26/02/2020 pada 10:19 AM
      Permalink

      aku juga nggak tahu. tapi coba dijalanin aja. hahahah

      Balas
  • 26/02/2020 pada 10:46 AM
    Permalink

    “Khususnya blog momotaro.com” wkwkwk, sepertinya ada blog lain yang lebih ter-urus dari pada blog yang ini, benar gitu Teh? wkwkwk
    Bener sih, tujuan nulis itu yang kadang bikin mood nulis makin bertambah.
    Blogku juga udah lama tidak aku update, semenjak naruto berganti dengan Boruto, rasanya berat banget otak diajak mikir, apalagi diajak dibuat nulis.

    Balas
    • 26/02/2020 pada 11:01 AM
      Permalink

      lebih tepatnya blog-blog tua yang belum saya lepas.

      haduhhh saya malah belum tahu perkembangan narutonya🤣🤣 kebanyakan nonton anime lain atau serial lain.

      Balas
      • 26/02/2020 pada 11:56 AM
        Permalink

        Gak perlu di ikuti Teh, aku juga gak ngikutin lagi. cuma ngikutin momotaro aja deh 😅😅

        Balas
    • 26/02/2020 pada 10:57 AM
      Permalink

      sebentar, saya dulu gimana

      Balas
      • 26/02/2020 pada 10:59 AM
        Permalink

        Riang gembira, hepi, banyak akal, suka ngelawak padahal jayus, garing tapi renyah, baik hati dan suka tebar pesona.

        Balas
        • 26/02/2020 pada 11:02 AM
          Permalink

          ngakak aselikkk saya 🤣🤣🤣 ngono poh??? padahal jayus yaaaa Tuhaaann 🤣 ngakak lagi

          Balas
          • 26/02/2020 pada 11:08 AM
            Permalink

            Mulai hepi lagi. Kamu akan baik-baik saja, Mbak.

          • 26/02/2020 pada 11:13 AM
            Permalink

            baik. gumawo 😌

  • 26/02/2020 pada 11:41 PM
    Permalink

    Ayo kak momo nulis tiap hari, biar aku ada temen.

    “Emangnya mau nulis tiap hari?”

    Ya nggak, maksudnya biar aku ada bacaan yg menemani, jadi yg baca aja gitu. Hahahaa~

    Balas
    • 27/02/2020 pada 5:49 AM
      Permalink

      senang bisa menemani. hahhaa🤣🤣🤣

      Balas

Tinggalkan Balasan