Kapan Waktu yang Tepat untuk Berhenti Ngeblog?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Berhenti Ngeblog? – Sekitar tahun 2010 hingga 2016. Ada blog yang memang saya ikuti betul. Di hari-hari tertentu saat penulis menerbitkan tulisan yang baru, saya sudah antusias bolak-balik blog miliknya.

Kemudian waktu berlalu. Hingga saat ini, update tulisan terakhirnya adalah tahun lalu, tepatnya 5 april tahun 2018. Pada tulisan terakhirnya, Si Mbak mengatakan bahwa dia susah masuk blognya karena lupa kata sandi. Katanya salah kata sandi melulu (kek saya nih di blog lama L).

Lupa, bukan hal yang aneh memang. Akan sangat wajar lupa kalau memang sudah nggak diingat-ingat lagi. Padahal saya tahu betul, dulu Si Mbak getol-getolnya nulis di blog. Pasti inget banget dah sama kata sandinya.

Si Mbak juga bercerita sudah bingung blognya mau diapakan. Nulis seperti dulu sudah nggak mungkin karena saingan blog setipe sudah banyak. Juga katanya kesibukan udah beda. Katanya dulu sempet mikir kalau anaknya sudah gede, bakalan punya banyak waktu buat ngeblog. Nyatanya salah besar. Anak makin gede, makin susah ngeblog katanya.

Katanya-katanya mulu nih nulisanya.

Ngintip komen banyak yang bilang kangen banget sama Si Mbak…

Dalam hati, saya juga demikian. Saya kangen Si Mbak ini. Baca komen juga kesannya nostalgia banget. Ahhh dari zaman masih pakai hape nokia udah demen banget sama blog Si Mbak itu. Sekarang berasa banget tinggal kenangan.

*ambil tisu…. *srotttttt….

Tidak Pernah Bilang Pergi Nyatanya Serasa ditinggal Pergi

Si Mbak nggak bilang berhenti ngeblog. Tapi, kalau nggak update sama aja kayak berhenti. Tinggal nunggu lupa bayar perpanjang domain. Jadilah domainnya bisa dimiliki siapa saja. Kalau punya “perjalanan bagus” di mesin pencari. Biasanya banyak yang akan dengan senang hati menghidupkannya kembali menjadi blog zombie. Gitukan? CMIIW!

Baca Juga ; Kamu Masih Ngaku Bloger Kalau Kelakuannya Begindang?

Dan saya kepikiran dengan blog sendiri….

Domain saya yang ini tagihannya muncul di bulan Juni, karena juli adalah tanggal lahirnya. Tahun ini belum diperpanjang. Nanti aja nunggu mepet. Asal nggak pikun dan sedia duit.

Ahhh tapi itu urusan “daftar ulang” kek anak sekolah. Pertanyaan berikutnya adalah sesuai dengan judul. Kapan waktu yang tepat untuk berhenti ngeblog?

Saya diam-diam menjadi saksi blog yang datang dan pergi begitu saja…

Ngeblog itu bebas cuy. Bebas mau diapain, mau update apa nggak. Mau setahun sekali ngepost, atau tiap purnama baru ngeblog.

(((bebas)))

Konon katanya, Jaelangkung datang tak diundang. Pergi tak diantar. Udah satu dua sama bloger tuh. Sama aja!

sumber ; pixabay

Yha, karena bebasnya ini. Pemilik blog bisa dengan sesuka hati untuk datang dan pergi.

Ngelihat jumlah pengikut blog ini ada 334, paling banter yang baca sumbernya dari wp cuma 50. Itu sisanya ke mana? Yhaa biasa nggak tertarik baca tulisan saya karena ribet nanti masuk peramban dan ada iklannya. Atau memang akun-akun jetpack yang dimaksud sudah ditinggal pemiliknya.

Egh yaaaa saya juga sempat nggak aktif kok… Kan ngeblog itu bebas cuy!!!

Tapi nggak aktif beda dengan berhenti… berhenti yaaa udah nggak ngeblog lagi!!!

Saya bisa sih dengan sombongnya bilang. Selama jiwa masih di kandung badan. Saya masih akan tetap ngeblog. Saya mau share-share tulisan yang dewasa sekiranya bisa berguna, berguna buat diri sendiri minimalnya. Wkwkwk…

Sebagai pelepas stresssssss….

*kemudian Bang Roma Nyanyi…. Stresssss obatnya iman dan takwaaaaaaaaaaa…..

Pada Akhirnya Saya Pun Akan Berhenti Ngeblog

Untuk tahun ini, saya masih belum kepikiran untuk berhenti. Ada bagusnya juga punya penghasilan dari ngeblog. Mana saya cinta sama nulis ‘kan? Terus kayaknya ada banyak hal dalam hidup yang memang lebih ena jika diurai dengan cara menulis.

*lebih dapet gitu anunya.

Ngeblog itu…. Kalau ditinggalin sayang banget. Kalau nggak diurus sayang banget. Gilak, sama blog aja saya sayang. Apalagi sama orang ‘kan?

Yha. Semua orang punya tujuan yang berbeda-beda dalam ngeblog.

Walaupun saya sering bilang, tujuan saya bukan uang. Uang dan bentuk kerja sama akhirnya datang karena emang saya ngurus blog dengan sepenuh hati.

*sumpah kalimat ini bakalan dihalah prettt sama temen saya kalau dia baca..

Jadi, Kapan Waktu yang Tepat untuk Berhenti Ngeblog?

Mungkin nanti, kalau nggak bisa nulis sama sekali dengan alasan-alasan yang menyertai. Malah, saya mau nambahin penulis di blog ini. Biar nggak solo aja nulisnya. Duet kek gitu…. Bila perlu keroyokan MACAM JKT48!!!!!!!

Kalau kalian gimana? Kapan mau berhenti ngeblog?

Kalau di antara kalian sudah siap berhenti ngeblog, berarti sudah siap untuk saya rindukan.

Saya sih belum siap aja kalau dirindukan sama kalian. Masa iyaaa nanti bulu mata saya pada rontok. Nanti harus beli bulu mata palsu dong!

19 komentar pada “Kapan Waktu yang Tepat untuk Berhenti Ngeblog?

  • 20/05/2019 pada 6:29 AM
    Permalink

    oooooh, pantes kemarin bulu mataku rontok tiga. jangan-jangan salah satunya dirindukan (rindu yg sesaat) sama mbak mo. wkwkwkw.
    halah, 😂😂😂

    Balas
        • 20/05/2019 pada 12:59 PM
          Permalink

          pelangi pelangi…. ciptaan Tuhan,

          Balas
    • 20/05/2019 pada 10:58 AM
      Permalink

      yhaaaa kayaknya mylopeeeee… wkwkwkwk

      Balas
  • 20/05/2019 pada 6:37 AM
    Permalink

    Yang penting tetap semangat Haha. On off tapi ya seadanya…Daripada nggak sama sekali.

    Balas
    • 20/05/2019 pada 10:59 AM
      Permalink

      semangat kak…. on off wajar banget.

      Balas
  • 20/05/2019 pada 8:51 AM
    Permalink

    Aku jadi mikirin, kira-kira ada gak ya yang rindu tulisanku, wkkwk.
    (Mengingat tulisanku yang selalu sangat random)

    Balas
    • 20/05/2019 pada 10:59 AM
      Permalink

      tulisan bukan random apa nggaknya.
      tapi ada aja hal-hal yang diingat para pembaca. di bagian yang “ngena banget” dan “sudah dilupain”

      *eehh

      Balas
  • 20/05/2019 pada 9:45 AM
    Permalink

    Yuk kita keroyok macam jkt48, wkwkwkw
    Aku juga gitu, udah lama gak nulis di blog, tapi bukan berarti berhenti.
    karena ada hal yang dirindukan saat nulis di blog, biarlah nunggu rindu dulu, baru nulis.
    kalau tak rindu, yah nungu sampai rindu, huhuhu

    Balas
    • 20/05/2019 pada 11:03 AM
      Permalink

      heeehhh sukanya sama rindu-rinduan rupanya.
      aku rindu gajian ajalah. wkwkwkwkwk…

      nahhh kadang mikir tuh bikin blog keroyokan. tapi… baru kepikiran doang.

      Balas
        • 20/05/2019 pada 12:07 PM
          Permalink

          Aaaahhh yhaaaa bisa tuh.

          *belum punya suami Ya Allah :))))))

          Balas
    • 20/05/2019 pada 4:49 PM
      Permalink

      Ohhh iyaaaaaaa… Udah nggak ngeblog lagi dia yaaaaa

      Balas
  • 20/05/2019 pada 4:50 PM
    Permalink

    Aku keinget Mbak Tan Panama. Sudah bagus komunikasi via WA, tapi lewat blog ngobrol itu emang beda 😃

    Balas

Tinggalkan Balasan