Kucing Kurang Nafsu Makan Setelah Melahirkan

bayi kucing

Setelah Melahirkan, Kucing Jadi Kurang Nafsu Makan – Setelah tulisan lama saya di sini (nggak lama-lama banget padahal), tentang kucing mixdom punya Aul yang mati tertabrak, esoknya kucing Aul lainnya yang sering saya panggil Dipa alias Dip Dip melahirkan.

Nggak main-main jumlahnya. Lima ekor anak kucing. Sudah bisa bikin kesatuan power ranger. Dua kucing betina dan tiga kucing jantan. *anunya yang cowok udah kelihatan banget.

Dip Dip melahirkan di senin, 28 september 2020. Pagi-pagi Dip Dip sudah meong-meong membangunkan saya. Rupanya rumah Aul masih tutup. Jadi main ke kamar saya. Tentu saja datangnya nggak iseng doang. Dip Dip minta makan.

Nggak ada makanan kering dong. Adanya whiskas buat kitten doang. Jadi, Dip Dip harus menunda jam makan paginya.

Usai Aul bangun. Dip Dip sudah bisa makan seperti biasa. Tapi ada yang aneh. Dip Dip bawaannya masuk kamar Aul terus. Diduga keras Dip Dip mau brojol. Akhirnya semua pintu ditutup kecuali pintu gudang.

Sekitar pukul 10.00 Pagi

Saya main lagi ke rumah Aul dan denger ada bayi nangis. Karena kepala nggak ngeh Dip Dip ada di gudang, saya malah cari ke kebon. Setelah masuk gudang, ternyata ada Dip Dip sudah brojol dua bayi.

Akhirnya saya, Aul, Windy (mantan pemilik Dip Dip sebelumnya) dan Emak malah nobar Dip Dip brojol anak ketiga dan keempat.

Setelah dipikir sesi brojol selesai. Kami bubar.

Tapi rupanya belum. Saat jam 12.00 ke gudang lagi, Dip Dip sudah melahirkan lima bayi.

yang mukanya nyebelin itu cowok. yang tengah cewek.

Mati satu, lahir lima.

Nonton Kucing Melahirkan Itu…

Seru.

Ini pengalaman kedua saya. Dulu pernah lihat pas SMP.

Kalau Dip Dip pas melahirkan kayaknya gampang banget. Wajahnya tenang dengan mata yang berbinar. Wajah ngedennya aja nggak kelihatan, hanya ngangkang dikit kemudin anaknya lahir. Udah miriplah kayak eek mengalir saat disiram. Bayi yang mengalir dari anunya Dip Dip keluar dengan uwuwu.

*sungguh ini deskripsi yang tydack banget. Heuh.

Saya juga lihat Dip Dip makan ari-arinya dengan lahap. Dikunyah, kemudian ditelan sampai terputus dengan udel bayinya. Nyunyahnya agak bar-bar sampai bayinya ikut keangkat dan nangis.

Setelah aksi berdarah-darah dan membersihkan semua bayi dan dirinya. Dip Dip pun keluar gudang.

Saya Pikir Ini yang Pertama, Ternyata Kedua

Ternyata ini yang kedua kalinya Dip Dip melahirkan. Saya kasih satu kesempatan lagi deh, abis itu saya bawa untuk steril.

Untuk lahiran yang pertama. Dip Dip masih dengan pemilik lamanya. Katanya semua anaknya mati karena Dip Dip nggak bisa ngurus.

bayi kucing

Dugaan Emaknya Auk sih Dip Dip sibuk mencari makan sampai nggak bisa memenuhi kebutuhan ASIK buat anaknya. Dip Dip harus kerja keras gitulah karena asupan makanan kurang.

Kalau dugaan saya karena Dip Dip waktu itu hamil dalam keadaan muda belia. Harusnya Dip Dip kalau manusia itu masih SMA. Tapi sudah hamidun dan melahirkan. Kesiapan dan kematangan soal keibuannya belum “mateng.”

*yaah namanya aja sok-sokan nebak.

Tapi hingga saat ini Power Ranger (kumpulan anak Dip Dip yang belum dikasih nama) masih sehat dan gemoy sekali cuy.

Dip Dip Nampak Stres

Salah satu kesukaan saya dalam hidup itu ngasih makan hewan. Kucing salah satunya. Biasanya saya suka kasih makanan ke kucing sekadar lewat di sekitaran rumah.

Pas kucing-kucing lain pada makan. Dip Dip langsung menyerang mereka padahal kucing-kucing yang lain nggak ada salah. Biasanya Dip Dip tidak sebar-bar ini.

Kalau makan di dalam rumah. Dip Dip gelisah, galau, merana. Sukanya lihat ke arah pintu terus. Seperti takut akan keselamatan bayinya.

kucing kampung
dip dip itu salah satu kucing paling pasrah yang pernah ada. sebelumnya dia bahagia dengan bunga-bunga.

Dip Dip juga sibuk nyari tempat aman lain. Masih di gudang juga. Tapi selalu gagal.

Contohnya percobaan pertama:

Dip Dip naik ke rak atas. Masuk dalam kardus.

Jatuh bareng kardusnya dengan mengenaskan. Percobaan cari tempat baru pun gagal.

Percobaan Kedua:

Dip Dip sudah bawa bayinya dan langsung ketahuan saya.

“Hayooo hayoooo mau ke mana?”

Dip Dip seakan bersalah dan melepaskan bayinya lagi ke lantai. Kemudian saya mendengar kucing kayak nangis dari dalam kardus tempat mainan Aul. Dua bayi sudah di kardus dan saya lepaskan lagi ke lantai.

Dip Dip pasrah. Percobaan keduanya gagal.

Lagian masa ditaro di dalam kardus bareng barbie, robot gedek dll. Apa nggak stres anaknya ketindihan mulu.

Dip Dip amat tidak bijak urusan pindah tempat. Akhirnya tetap di lantai pojokan saja.

Setelah Melahirkan, Kucing Dip Dip Jadi Kurang Nafsu Makan

Awal-awal rakus. Stok makanan lebih cepat habis daripada biasanya.

Tapi masuk minggu kedua usia Bayinya. Dip Dip kehilangan nafsu makan. Ia nampak murung dan tidak bahagia. Wajahya nampak cemas.

Saya ikut stres kalau gini. Berbagai upaya dilakukan dari menghangatkan makanan basah dari kulkas, campur makanan basah dengan kering, nyetok whiskas basah yang banyak… sampai-sampai nyobain Proplan.

Ternyata Dip Dip doyan proplan.

Edun… lidahnya tahu makanan mahal.

*saya udah puyeng nanti belanja buat kucing bakalan naik.

“Kamu jangan mati Dip. Anakmu lima. Nanti siapa yang urus?”

“Meeenggg….”

“Kamu kenapa Dip? Nggak doyan makan? Kenapa jadi kurus kering begini?”

“Meeenggg….”

“Lah kamu sih punya anak banyak-banyak. Satu aja kan cukup? Mbok dipikir dulu kalau wik wik itu. Tentang kesiapan jadi Ibu nanti. Mana dulu lihat kamu skidipapap sama Leo (kucing oren milik tetangga), tapi anaknya nggak ada oren-orennya gimana? Siapa lagi bajingan itu Dip?”

“Meeenggg…”

“Kalau kamu hamil terus nanti tak bawa ke dokter. Steril kamu Dip. Tenang Dip kamu dibius nanti. Cuma merem. Ada sakit-sakitnya nanti.”

“Meeenggg…”

“Laah daripada kamu mukanya kayak banyak beban gitu pas punya anak. Padahal yang kasih makan kan saya. Kamu tinggal kunyah dan telen doang aja nggak bahagia gitu. Stres terus gitu.”

“Meeengggg….”

Semoga saya nggak dituntut ke jalur hukum gara-gara ngomong sama kucing. Soalnya ada yang ngomong sama kursi kosong dan mau dituntut katanya.

*sekarang Power Ranger sudah membuka matanya. Masih merangkak. Cepat besarlah.

You May Also Like

2 Comments

  1. Kadang bingung liat si emak mindah-mindahin anaknya, padahal udah disediain tempat yang nyaman. di rumah juga sampe berapa kali pindah sana sini, kalo pas lg mindahin ketahuan si emak kucing langsung balik lagi ke tempatnya semula wkwkwk…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *