Cerita Momo kucing Kucing Persia Abu-Abu Monyet

Kucing Persia Abu-Abu Monyet

(simomotaro.com) Kucing Abu-Abu Monyet

Emangnya cinta doang yang bisa ada monyetnya? Kucing juga!

Saya punya kucing indukan betina namanya Niyo. Sudah tidak anak gadis lagi sekarang, sudah Ibu-Ibu dengan tiga anak. Sebenernya empat anak, tapi anak pertamanya meninggoy di umur kurang dari 24 jam.

Niyo adalah makhluk Tuhan yang cukup menyebalkan sebenernya. Sudah beberapa hari sudah disediakan litter box selalu eeknya di lantai. Saya omelin tapi nggak mempan.

Di situ saya ingin sekali bisa bicara dengan hewan. Supaya lebih efektif aja ngomelnya. Lagi ada ide untuk beli ember besar buat pengganti tempat pup dan pip yang ada. Supaya lebih puas dan greget.

Itu baru urusan buang hajat.

Untuk urusan makan, Niyo ini ampun-ampunan pemilihnya.

Niyo

Misalnya, dikasih makanan basah dalam kaleng suka ogah-ogahan. Biasanya lebih suka yang kemasan plastik. Itupun harus sekali makan. Kalau sisaan dan sudah masuk kulkas kemudian didiamkan biasanya dikasih makanan malah dikubur.

Yap.

Dikubur.

Tangannya menggapai-gapai di lantai. Bodo banget emang, emang bisa ngubur makanan pakai angin?

Ponakan saya nanya sama Niyo. “Niyo emang makanannya sudah meninggoy??? Kok dibukur?”

Ckckckck.

Untuk varian makannya aja ribet pula. Keras dikit nggak mau. Maunya yang lembek buat kitten.

Itu makanan basah. Makanan kering lebih-lebih lagi.

Ini dia percobaan berbagai macam merek.

Dari bocah sampai remaja saat di pemilik terdahulunya, Niyo makan Cleo. Okelah saya tinggal meneruskan saja. Dibelikan Cleo dari varian kitten sama persia. Makannya dikit doang. Sekali icip terus udah. Alhasil buat para kucing liar yang sering lewat, atau buat ayamnya Bapak yang doyan makanan kucing.

Dikasihlah proplan, karena kucing Dipdip makannya Proplan juga. KAGAK DOYAN.

Akhirnya makan Royal Canin yang persian kitten dan doyan. Cuma kantong saya lama-lama nggak doyan juga. Harganya Bun, ampun.

Sempat coba equil. Yaaa ampun boro-boro dimakan. Akhirnya dimakan sama anak-anaknya Dipdip pas mereka masih ada.

Iseng saya kasih bolt. Kagak doyan yaaa ampun. Boro-boro, dicium doang ini.

Tapi karena tahu Niyo lagi hamidun dan sempat sakit. Okelah makan RC dengan varian tambahan yaitu RC pro Queen (untuk kucing birahi, hamil dan menyusui).

Sempat dikasih Kichen Flavor yang kitten. Kelihatannya doyan dan lahap. Ternyata cuma dua hari doang.

Sebagai Mbak yang Baik, Saya Pengen Kasih yang Terbaik

Cari info sana dan sini mengenai pakan apa yang sekiranya cukup baik untuk kucing menyusui. Akhirnya saya pilih Happy Cat. Dipilihlah Happy Cat Minkas Junior Care. Karena enak-enak aja pilih di sopi, salah belilah saya. Harusnya bukan yang Junior, tapi yang kitten.

Terus bukan yang premiumnya, tapi yang super premiumnya. Dengan alasan kalau nggak doyan bisa buat para bocil tiga biji kalau sudah usia 1 bulan. Eeh malah belinya untuk yang buat 13 minggu ke atas.

Dahlah, tidak masalah salah beli. Asal doyan aja gpp. Katanya Happy Cat bagus.

Masih optimis tuh.

Pas dibuka bau dari Happy Cat ini lebih menyengat. Baunya harum-harum lain karena proteinnya dari unggas. Optimis doyan pas pertama kali.

Kemudian nggak doyan lagi. Cuma icip doang. Padahal sudah beli yang 1.5kg.

Saya paksa makan, kadang mau, kadang nggak.

Masih berdoa sama Tuhan semoga kucing saya mau makan minkasnya.

Niyo. Kamu Tuh yaaaa (titik dua kurung buka)

Tapi selain beli Happy Cat, saya juga beli makanan biasanya, yaitu Royal Canin Persian untuk Kitten. Dan yaah jangan tanya. Dia doyan.

Terus saya order lagi Happy Cat yang Kitten Poultry Gefugel. Masih murah, 4kg bisa dapat 329.000. Yaaa pokoknya lebih murah dibandingkan RC.

Jadi, saya niatnya mau kasih Happy Cat ke para bocilnya kalau sudah belajar makan nanti. Biar nggak kayak emaknya yang makan RC. Semoga doyan. Eehh biasanya doyan sih ya kalau bocil dikasih makanan pertama (pengalaman sebelumnya sih gitu).

Niyo Sudah Langsing Lagi

Sempet agak gemukan pas hamil 4 bayi. Sekarang sudah enteng lagi. Duhhh ni kucing yang gede bulunya aja. Mana makan pilih-pilih.

Kadang mikir, kenapa ya kucingnya kaya saya? Makannya pilih-pilih. Sekarang saya paham perasaan Emak yang ngomel saya nggak mau makan daging. Saya jadi paham betul perasannya.

Ternyata ngeselin.

Akhirnya…

Karena keribetan abu-abu monyet. Makanan yang nggak Niyo doang dikasih ke kucing liar, padahal untuk jatah kucing liar sudah dialokasikan sendiri. Mereka makan lahap bener jadinya karena ada makanan basahnya. Kadang saya ditungguin pagi-pagi di pintu. Jatah preman.

Selesai makan mereka pergi.

Ada juga yang makannya malu-malu. Kayak takut direbut, padahal ngapain juga saya makan makanan kucing?

Ah dasar kucing.

Emak suka ngomel kalau saya kasih makan kucing liar. Katanya nanti “tuman” dan datang lagi minta makan.

Padahal Mak, yang datang akan datang, yang pergi akan pergi.

Kucing suka begitu.

5 Likes

Author: momo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 Comment