Menarik Diri dari Dunia Sosial Media

Menarik Diri dari Dunia Sosial Media – Suatu hal yang pernah dilakukan selama beberapa saat lalu. Tapi kemudian saya kok pengen berlama-lama tanpa sosial media. Mungkin sampai lima tahun ke depan, bagaimana? Udah kayak masa jabatan presiden aja. Hahha…

Makin tua, saya makin butuh dengan yang namanya kedamaian. Kalau masih muda dulu, saya pengennya senang-senang terus *kesannya udah tua banget.

Sebuah Masa yang Pernah dialami dalam Bersosial Media

Dulu, zaman batu friendster, saya pernah menghabiskan berjam-jam dalam bilik warnet untuk sekadar mengubah tampilan fs (aaahh itu dulu tulisannya bisa warna-warni, ada gliter-gliternya). Sampai kalau diingat-ingat. fs yang dulu saya miliki kok kayaknya “dangdut banget” penuh dengan kelap-kelip.

Waktu berjalan, munculah facebook, pergilah kasih friendster. Udah deh, saya yang umurnya masih belasan tahun dan akan menginjak 20an doyan bener main facebook. Ada masanya saya saling lempar dinding hingga keranjingan main game. Saya lupa nama gamenya, ada peraturan login 30 hari untuk dapat item bonus. Eehh ternyata saya nggak absen sama sekali. Sampai-sampai ketika harus pergi ke luar kota beberapa hari yang ada malah uring-uringan karena gagal dapat item bonus. *keresahan yang kurang berfaedah.

Hingga pada tahun 2016, saat bulan ramadan. Saya benar-benar menutup akun facebook selamanya dan tidak pula kembali. Merindukan pun tidak.

Beda facebook, beda twitter… ahhh tahun berapa ya main twitter? 2008 kah? Pokoknya pas zaman Sherina doyan main twitter juga tuh. Zaman itu tampilan twitter “agak nyusahin” ada RT RT RT gitulah. Kalau mau membalas twit, balasan barunya ada di bagian depan dari twit. Login juga pakai pihak ketiga, bukan di twitter.com.

Twitter pun sempat ditinggalkan, hingga saya buat akun baru di tahun 2016. Akun lama kena gusur karena lama tidak aktif. Username lama sudah dimiliki yang lain. *eeaaakk. 2017-2019 twitter saya (@sidamdum) dengan ava koreyaaa… masih sering dibuka. Kedepannya, saya biarkan begitu saja. *dadah-dadah… *biar waktu yang melenyapkan.

Menarik Diri dari Dunia Sosial Media

Instagram lain lagi. Aplikasi yang satu ini membuat kebutuhan akan kuota data internet menjadi meningkat drastis. Kayaknya agak sulit menemukan sesuatu yang tidak  “bagus” dan “bahagia” di instagram. Pemandangan bagus, kalimat dalam bingkaian nan bijak, muka mulus, tubuh aduhay, liburan, dan kumpul bareng.

Ada suatu masa di mana saya dikit-dikit buka instagram dari lihat para artis korea *aahhh lagi-lagi, akun gosip,  kepoin olshop dan lain-lain. Diam-diam, jari-jari saya terus bergulir dari satu akun ke akun yang lain sampai tak sadar banyak waktu yang hilang. Tanpa disadari pula, jari saya auto buka instagram ketika memegang ponsel.

Media sosial lain? Saya nggak pakai atau pernah pakai tapi nggak lama. Hanya media sosial yang saya sebutkan di atas yang pernah mendekam lama dalam hidup saya. *eehh gimanaa sihhh kalimatnya biar ena~

Tentang Kecemaskan

Pernah saya  merasa cemas ketika tidak mengintip akun sosmed yang saya miliki. Ketika saya masuk kedunia sosial media, tanpa disadari saya dituntun pada banyak kecemasan lain yang harusnya tidak perlu. Membandingkan kehidupan orang lain dengan saya? Ahh jelas itu pun pernah. Saya tidak memungkiri itu.

Di facebook, saya sering buat catatan dan dikatain galau melulu. Padahal nggak begitu juga, saat itu saya hanya mencoba menulis puisi panjang. Saya merasa tidak aman di dalamnya. Hingga saya benar-benar “mundur”. Kadang, saya merasa bahwa fecebook itu rame tapi nggak karuan.

Instagram? Twitter? Tanpa disadari menggerogoti perhatian saya. Foto yang indah, kalimat ringan yang menghibur. Diam-diam membuat saya abai pada seharusnya yang saya perhatikan.

Kadang saya lelah… Bahkan jengah pada diri sendiri!

Saya sadar sih, nggak bijak-bijak banget pakai sosmed. Sering kok, saya unggah kalimat yang yaaa nggak penting-penting banget. Foto yang…. yaahh nggak penting-penting banget pula. Sampai ada pertanyaan, kenapa orang harus tahu? Kenapa saya harus membagikan hal tersebut? Bosen saya sama diri sendiri. Kenapa orang harus tahu? Wkwkwkwk…

Kalau ada yang tanya “kenapa hal-hal bodoh mudah jadi viral”. Eehhh diam-diam saya pun menonton hal bodoh itu. Kalau ada yang bilang “Berhentilah membuat orang bodoh menjadi kaya.” Eehh saya malah ikut-ikutan lihat kontennya. *tidak semua, tapi jelas pernah. Disadari atau tidak.

Kemudian…

Tahun ini, saya banyak melakukan audit dalam hidup. Termasuk audit hubungan saya dengan sosmed. Saya merasa dunia sosial media, keriuhannya, nggak bikin saya bahagia.

Banyak hal yang tidak bisa saya kendalikan!

Sosial media nggak pernah salah, kayak cinta.  Hal-hal di dalamnya, yang terjadi nggak pernah bisa saya kendalikan. Tapi saya bisa mengendalikan diri saya sendiri.

Menarik Diri dari Dunia Sosial Media
sumber ; pixabay

Saya Menarik Diri dari Dunia Sosial Media, Mungkin Kamu Jangan….

Tiap orang punya aktivitas hidup masing-masing. Banyak yang mendapatkan rezeki dengan dibantu kemajuan teknologi (saya pun demikian, cuma beda kolam aja). Kamu, pasti punya alasan kenapa masih bersosmed hingga detik ini. Pun, kamu punya kebebasan mengenai apa yang dibagikan.

Mengaca pada diri sendiri, sosial media banyak mendatangan keresahan buat saya. Keresahan yang -dirasa tidak perlu. Keresahan yang acapkali tidak disadari.

Lebih dari satu dekade lebih saya banyak mencurahkan waktu dan perhatian pada sosmed.

Jika ia bisa saya ajak bicara, ingin saya bisikkan. “kita sampai di sini saja. Terima kasih untuk semua.” Wkwkwk…

Baca Juga ; Tentang Bunuh Diri

Puasa Sosmed?

30 hari pernah.

51 hari pernah.

Dan saya lebih damai tanpanya. Walaupun saya banyak nggak tahu tentang apa yang terjadi di luar sana.

Perasaan damai itu, agaknya sayang jika dilepaskan begitu saja.

“Lepaskan seperti anak kecil meniup dandelion. Dalam satu tarikan napas, begitu ringan dan bahagia tak terkira.” – dalam buku seni hidup minimalis – Francine Jay.

Juli 2019. Saya lepaskan ikatan dengan sosial media. Puasa yang lebih panjang dari sebelumnya. Karena saya rindu akan kedamaian. Itu saja.

 

17 komentar pada “Menarik Diri dari Dunia Sosial Media

  • 16/07/2019 pada 9:54 PM
    Permalink

    aku udah dari awal tahun delete akun instagram, dan deactivate akun facebook. everything is fine 😆

    Balas
  • 16/07/2019 pada 11:15 PM
    Permalink

    Ah,saya suka dengan kalimat “mencari kedamaian tanpa sosmed”.Sayapun dah lama ga buka sosmed.

    Balas
    • 17/07/2019 pada 5:27 AM
      Permalink

      😅 buka hati aja *eh

      Balas
  • 17/07/2019 pada 6:35 AM
    Permalink

    Kalau aku cuma menghilangkan sosmed di smartphone saja, cuma untuk delete akun? rasanya tidak deh..
    hehehehe
    maklum buat promosi blog gitu, atau kali aja ada advertiser yang ingin jadikan aku selebgram dan selebook #eh emang sebutan seleb di facebook apaan yah? hahahaha

    Balas
    • 17/07/2019 pada 6:57 AM
      Permalink

      kalo kelasnya udah seleb biasanya beda sih emang. wkwkwkwkw
      emmm tentu-tentu, semua orang bebas dengan pilihannya 😄😄😄

      Balas
  • 17/07/2019 pada 10:07 AM
    Permalink

    Suka dengan ajakan untuk melakukan audit kehidupan, terutama audit kehidupan yang ada hubungannya dengan media sosial. Kalau saya, dari sekian banyak media sosial, mungkin Facebook adalah yang paling tidak sering disentuh. Delete sih masih belum dan mungkin tidak akan terjadi, secara sosial media ini masih digunakan sebagai media untuk berkomunikasi dengan orang lain selain Whatsapp (WA).
    Puasa bermedia sosial, hum…saya paling lama 31 hari! itu pun karena kerja di tempat yang tidak ada sinyal internetnya wkwkwkwk.

    Balas
    • 17/07/2019 pada 10:48 AM
      Permalink

      yup bener, media komunikasi juga. kadang malah nyangkut pekerjaan.

      tetap pakai atau tidak, semua tergantung kebijakan masing-masing.

      Balas
  • 17/07/2019 pada 12:03 PM
    Permalink

    aku tinggal IG aja nih, twitter wes jarang dibuka. fb jg ga pernah dibuka lebih dr 1 thn kayaknya.
    yha baiklah, selamat menyongsong perdamaian. ❤

    Balas
    • 17/07/2019 pada 12:05 PM
      Permalink

      🤣🤣🤣 iyooooohghhh

      Balas
  • 17/07/2019 pada 3:44 PM
    Permalink

    Aku belum bisa ninggalin pesbuk. Tp sdh berkurang intensitas interaksinya. Kadang ada takut kehilangan info update, tp kalau sering baca nyinyiran di dalamnya bikin neg juga. Jadi antara butuh dan mau goodbye.

    Mungkin pelan2 saja lah ya.

    Kalau wa jelas gk mungkin ninggalin. Karena itu lebih sebagai pengganti telpon dan sms. Paling menghindari grup2 yg gk penting bgt apalagi yg isinya ribut politik.

    Balas
    • 17/07/2019 pada 8:57 PM
      Permalink

      hubungan cinta dan benci memang suka jadi dilema gitu. hheheh…

      aahh WA sih lain soal kak.

      Balas
  • 17/07/2019 pada 8:25 PM
    Permalink

    Kalo aku butuh medsos buat cari duit, tapi cuma pake IG sama Twitter. Skrg lebih sering buka Twitter sih, trus klo baca yg lucu2 di Twitter suka aku jadiin instastory di IG, itung2 berbagi receh ke orang2 😁

    Balas
    • 17/07/2019 pada 8:55 PM
      Permalink

      semangkat kak cari duitnya. hehehe…

      bagi-bagi yang receh di blog bolehlah… kutunggu.

      Balas

Tinggalkan Balasan