Pengalaman Sakit Mata yang disebabkan Sakit Gigi?

Pengalaman Sakit Mata yang disebabkan Sakit Gigi? – Di tulisan kali ini, saya cuma mau bagi pengalaman saja. Saya juga bukan orang yang ahli di dunia medis. Yaahh orang awam deh, kayak pasien pada umumnya. Untuk kebenarannya bagaimana? Saya cuma nulis pengalaman yang ada aja. Beserta kebingungan saya.

Tulisan ini nggak bisa jadi acuan apabila orang mengalami hal yang sama. Konsultasi ke dokter mungkin jalan yang terbaik, apabila keadaan yang mirip-mirip terjadi pada pembaca sekalian.

Seperti yang pernah saya tulis di sini. Saya sudah mengalami odontektomi sebanyak dua kali. Sekitar tiga minggu sebelum odontektomi yang kedua. Saya sakit mata.

Saya Jarang Sekali Sakit Mata

Sebelum masuk ke pembahasan sakitnya, riwayat sakit mata saya bisa dibilang jarang banget. Seingat saya, hanya sekali pernah sakit mata merah waktu SD dulu. Saat itu, satu keluarga matanya merah semua. Nggak sampai dibawa ke dokter. Cuma pakai tetes mata yang dijual di warung, kemudian sembuh selama beberapa hari.

Untuk mata minus dan teman-temannya itu. Alhamdulillah, nggak terjadi sama saya. Mata saya masih normal hingga saya memenulis tulisan ini (usia saya 29 tahun sekarang, bentar lagi 30 tahun). Pokoke mata saya ini “kuat”, meski saya suka baca sambil tiduran dan gelap-gelapan, ditambah aktivitas di depan layar komputer yang nggak sebentar tiap harinya.

Pengalaman ke dokter spesialis mata paling banter adalah nganterin Emak yang dua kali operasi katarak. Jadi, bukan saya pribadi. Itu pun nunggu tindakan aja. Nggak yang sampai masuk-masuk sebab nggak boleh lihat, emangnya apaan? Hue.

Hingga hari itu pun datang.

Sakit Mata yang Saya alami adalah….

Ketika bercermin, di mata kanan di bagian putih mata, saya melihat ada semacam bulatan kecil. Warnanya agak kuning kecoklatan, kemudian di samping-sampingnya memerah. Awalnya saya abaikan saja. Tidak diobati.

Namun, kok makin gede ya bulatannya? Sampai mau ke dekat bagian hitam mata. Rasanya juga semakin mengganggu di mana tiap malamnya karena merasakan gatal yang sangat. Sampai-sampai susah tidur karena bawanya mata pengen digaruk. Cairan hijau kekuningan, apa kuning kehijauannya ya? Itu juga banyak banget keluar kalau malam.

Nggak beres nih.

Akhirnya memutuskan untuk ke dokter setelah lebih dari seminggu matanya sakit.

jadi, kayak ada kecebongnya gitu.

Ngacir ke Dokter Spesialis Mata di Salah Satu RSUD

Kagak pakai BPJS. Pakai umum aja.

Kenapa?

Lama nanti. Minta rujukan dulu, itupun kalau boleh. Kalau nggak?

Akhirnya, hari kamis itu saya putuskan untuk ke RSUD di kota. Kalau yang deket-deket takut dokternya nggak ada, karena nggak ada tiap hari. Di RSUD kota ada tiap hari. Petimbangan lainnya adalah sekalian ke kota mau beli sepatu di Mal (Yaaaaa Tuhan, sepatu lagi).

Antrinya Gusti…. datang setengah 8, dipanggil antriannya jam 9 lebih.

Terus antri lagi di depan polinya.

Terus antri lagi karena pasien lansia didahulukan.

Jadi… lama bener daaah.

Ke Dokter Spesialis Mata adalah Pengalaman Baru jadi Mata Saya Sibuk Merekam

Buibu di bagian adm sudah biasalah, agak jutek gitu. Nulis sana dan sini. Tanya berat badan dan tinggi badan beserta keluhannya.

Setelahnya saya antri untuk cek penglihatan. *nggak tahulah apa istilahnya.

Jadi, pasien berjejer di kursi. Nanti pas giliran, suruh lihat tuh angka dan huruf yang ada di depannya.

Giliran saya lama banget bok. Abis Buibu samping saya maunya duluan melulu. Akhirnya, saya nontonin mereka aja yang ditanya bisa lihat apa nggak. Ternyata mereka banyak masalah sama penglihatan. *yaaaiyaalahh wong saya lagi di poli mata.

Giliran saya? Nggak ada masalah cuy.. hanjar aja. Tulisan yang paling kecil sekalipun. Saya masih bisa lihat. Intinya, penglihatan saya nggak bermasalah.

Ngantri Lagi ke Dokternya.

Kalau lihat di luar, papan nama spesialis ada 4. Ternyata di ruangan cuma ada 2 saja. Pasien duduk pas banget di tempat dokter memeriksa. Jadi, pas saya duduk untuk antri, saya nonton pasien yang lain lagi.

Ada Kakek-Kakek yang diantar sama orang yang nggak kalah tuanya. Ada Nenek-nenek yang diantar ahjumma umur 40an. Sekali lagi, pasien lansia didahulukan.

Adalagi pasien gagal operasi karena gulanya terlalu tinggi. Pulanglah dia.

Bersyukur Banget Saya

Dua dokter spesialis nampak bercakap dengan bahasa kode-kodean. Dokter perempuan muda tanya ke senior sebelahnya. Nggak paham mereka ngomong apa.

Hanya saja, saya dengar ucapan dokter sama Kakek tadi, “Pak, ini kalau dioperasi juga hasilnya nggak akan bagus.”

“Yang terbaiknya aja gimana Dok. Saya mau kalau operasi.”

Deg.

Kakek tadi ingin bisa lihat, ingin yang terbaik. Meskipun yang dia dengar bukan kabar yang baik banget.

Bersyukur banget saya masih bisa lihat. Dikasih penglihatan tanpa banyak masalah. Hingga detik ini. Di samping saya juga ada ahjumma umur 38 tahun yang mata minusnya nambah. *nguping mulu kan jadinya gara-gara kelamaan antri.

Giliran saya. Kurang lebih begini!

Saya ngomong deh keluhannya.

D : Dari kapan?

S : Hampir seminggu.

D : Awalnya kenapa?

S : Nggak tahu dok. Tbtb pas ngaca ada bulatan itu, saya pikir bakalan ilang sendiri. tapi malah membesar. *ini beneran kagak tahu, karena kalau diingat-ingat nggak ada kecolok atau kemasukan apa. Untuk kucek-kucek mata aja nggak, buat apa? mending kucek baju lebih berfaedah. Macem-macem kayak pakai kontak lensa, seumur hidup belum pernah. pakai makeup mata? Kagak juga. Punya eyeshadow udah diambilin para ponakan pas lebaran tahun lalu.

D : Ada riwayat gigi berlubang?

S : Karies gigi, udah dalam.

D : Karena gigi tuh, “dia” naik ke atas ikut aliran darah. Matamu jadi bolong.

S : Bolong, Dok? *heran akutu, heran….

D : Iya, itu ada nodul. *terus dokter sebut nama apalah cepet banget sampe otak saya kagak nangkep. Itu ngomongnya kayak kecepatan cahaya. “Coba ngelirik matanya” *langsung disorot pake senter.

*dalem hati. Kupikir cuma sempak yang bisa bolong? Atau pemilihan kata dokternya aja. Aahh embulah.

D : Pasti pegel kalau ngelirik ya. Diobatin giginya ya. Yang bermasalah pasti gigi sebelah kanan kan?

S : Nanti saya mau operasi gigi. Di akhir bulan. Iya dok, sebelah kanan.

D : Operasi di mana?

S : Di sini dok (rumah sakit yang sama maksudnya).

D : Itu kalau giginya nggak lagi diurus, saya rujuk ke dokter gigi.

Setelahnya dikasih resep. Tebus bebas di mana aja. Bukan pasien BPJS.

Agak bengong pas keluar. Gigi. Gigiku… kalian ini…. kalian….. kalian… sopan dikit ngapa nggak usah naik-naik masalahnya.

Saya hanya dikasih dua obat tetes, nggak ada obat minum. Perkembangannya, malah makin gede aja nodulnya.

Sedangkan jadwal odontektomi masih 2 mingguan lagi.

*agak ketar ketir.

fotonya diambil saat malam dengan kemampuan kamera seadanya, aslinya jauh lebih merah.

Curhat ke dokter gigi di puskesmas saat minta rujukan operasi yang udah abis

Usai saya cerita, dokter giginya bilang begini, “bisa, bisa banget sakit mata dari sakit gigi. Tapi nggak bisa langsung “cap” dari gigi. Kalau kemungkinan itu baru bener.”

“Oh… tapi dokter spesialis matanya bilang demikian.”

*mbuh, no komen saya.

Tanya ke dokter muda yang berkunjung sebelum odontektomi

Agak risih nanyanya. Sebab, dokternya kayak mau cepet-cepet pergi gitu. Dia cuma bilang “Bisa banget dari gigi. Nanti ke saraf dulu sebelum ke mata. Kalau dokter spesialis matanya bilang begitu, kalau sebulan setelah odontektomi masih bermasalah, ke dokter mata lagi.”

Ngacirlah dia.

Usai odontektomi…

Nangis.

“Itu tetehnya kasihan nangis.” Ucap perawat yang bawa saya ke ruang inap dari ruang OP.

Padalah, saya tidak memerintahkan diri saya untuk nangis. Jadi, air mata udah netes aja gitu. Tapi sebelah kanan doang. Nangsinya nggak kompak.

Besoknya. Setelah odon. Saya ngaca. Muka bengkak. Tapi bulatan di bagian putih mata mulai mengecil. Padahal tadinya kelihatan jelas sejelas-jelasnya.

Hari berlalu. Mata saya perlahan membaik. Dilihatnya udah nggak serem lagi. Usai di minggu kedua. nodulnya hampir menghilang. Tidak ada rasa gatal sama sekali. Tapi masih diobati karena masih ada “sedikit lagi” kalau dilihat baik-baik. Agak coklat gitu sedikit.

Semoga nanti kembali bening yaa.

dalam keadaan mata sehat dan melotot yang terlalu lebay. tapi yaa sudahlah

Huh… panjang yaa.

Penutup.

Hidup memang tentang kemungkinan-kemungkinan. Tenyata, sangat mungkin sakit gigi yang menyebabkan sakit mata. Mungkin efeknya bakalan beda-beda tergantung sama daya tahan tubuh juga. Yang jelas, semesta kecil bersama manusia ini, secara fisik, jelas terhubung satu sama lain.

Kalau ngomongi logika, menjaga kesehatan mulut dan gigi itu penting banget. Kalau kamu makan yang kayaknya sudah bersih. Terus, mulut dan giginya nggak bersih. Sama aja makan makanan yang nggak bersih.

Alhamdulillah, udah nggak ada gigi karies lagi. Tinggal rajin ke dokter gigi aja 6 bulan sekali *itu yang wajib. Kalau saya? haduh…. harus cerita lagi soal pergigian ya. Wkkwkw.

Oh iya. Saya juga nanti mau cerita tentang mata lagi. *tulisan kentang saya tentang mata juga ada di sini. *promo.

Terima kasih. Semoga kalian senantiasa sehat dan jangan lupa jaga kesehatan.

 

 

7 komentar pada “Pengalaman Sakit Mata yang disebabkan Sakit Gigi?

    • 13/02/2020 pada 11:48 AM
      Permalink

      wkwkwkwkwk🤣🤣🤣🤣

      Balas
  • 13/02/2020 pada 5:52 AM
    Permalink

    Dari gigi naik ke mata, dari mata turun ke hati
    Aku udah bilang ke mama, etapi kenapa dianya malah pergii~ 😢

    Wah bisa ngaruh ke mata juga yak. Wah gawat nih gigi. 🤦🏻‍♂️

    Balas
    • 13/02/2020 pada 12:58 PM
      Permalink

      pantunnya cakeeeeppp 🤣🤣🤣🤣

      bisa beda-beda kasusnya, tapi riwayat memiliki masalah gigi bisa jadi pemicu beberapa penyakit. 🦷🦷🦷

      Balas
  • 13/02/2020 pada 11:32 AM
    Permalink

    baru tau dari gigi bisa naik ke mata. rumit ya ternyata. tapi syukur udah sembuh. aku salut sama matanya mba momo penglihatannya msh normal. aku baru 21 udh rabun, kemarin baca seminar aja malah semangat, padahal udh kacamataan, di ketawain deh, kan malu. wkwkw

    Balas
    • 13/02/2020 pada 12:30 PM
      Permalink

      saya juga baru tahu setelah ngalamin sendiri. banyak juga sakit gigi yg merembet ke organ lain. bukan mata aja.

      alhamdulillah aja, senang bisa jelas lihat cowok tampan yang lewat dengan jelas, nggak pake rabun. #opossseeehh

      Balas
  • 14/02/2020 pada 3:12 PM
    Permalink

    ternyata semerah dan segedee itu huhu 😧😧
    alhamdulillah sekarang udah sehaat ya

    Balas

Tinggalkan Balasan