Saya Lupa Bagaimana Caranya Menulis Puisi

Puisi? Sajak? Cerpen? Prosa pendek? Anu…..? Aaahhh apa sih namanya? Ahhh mbuh….

*tulisan ini akan sangat curhat sekali. *lebih baik tidak dibaca. *eh.

Kemarin, setelah makan sahur dengan lumayan males, pukul 03.00 dini hari saya berhadapan dengan laptop (lagi), ngapain aja? Macem-macem, dari revisi invoice tagihan yang ditunjukkan pada salah satu Grup yang kantornya nangkring di UOB Plaza di Jalan M.H Thamrin (salah cuy nulis potongannya, dasar saya!!!), sampe nulis dua tulisan yang panjangnya masing-masing 900 kata saja.

Subuh pun jatuh, salat, dan lanjut tidur. Bangun-bangun udah sekitar jam 08.00. Ena banget emang tidur pagi-pagi tuh.

Bengong bentar dan berhadapan dengan laptop (lagi dan lagi). Baca surel, kirim surel, dan ngedit tulisan yang dibuat sebelumnya. Ternyata salah tik di mana-mana. Seharusnya “berlibur” eehh malah ditulis “berliur”.

Ahhhh sungguh…. liur di mana-mana.

Kelar urusan di depan laptop barulah mandi jam 10an. Kemudian cussss… pergi. Ngurusi kerjaan lain. *aahh beginilah nasib pekerja serabutan.

Jam 3 sore saya mulai haus *eh dan gulir-gulir layar ponsel baca artikel.

Hingga salah satu ponsel saya menunjukkan notifikasi dari salah satu teman yang minta dibuatkan PUISI….. yak!!!!!! PUISI saudara-saudara.

Begini pesannya. Sebut saja dia Anu.

Anu : Mbak bisa nulisin sesuatu?

Saya : Apaan?

Anu : Puisi

Saya : NGGAK! *bales lama kebanyakan mikir.

Anu : Bayar dehh

Saya : Oke, tak buatin invoicenya. Jatuh temponya hari ini. Bayarnya pakai USD, pakai paypal aja. Bayar $1000 ya wwkwkw.

Anu : MBAK JAHAT!

Yha.

Saya memang jahat. Tapi, angka di atas tentu saja hanya untuk membuat Anu menjadi jera dan tidak merengek. Saya nggak sanggup membuat apa yang Anu mau. Sambil berdoa juga sih, syukur-syukur kejadian. Kan lumayan *DASAR!!!

Mundur dulu

Laptop lama dalam keadaan mati, saya juga punya keengganan luar biasa untuk sekadar menyelamatkan data lamanya. Otomatis saya nggak bisa cari data lama atau menjawab pertanyaan kira-kira kapan terakhir saya iseng bikin puisi dan kawan-kawannya itu.

Buka buku catatan yang ada hanya deratan angka-angka dan outline-outline yang kayaknya cuma saya doang yang paham apa maksudnya. *tulisan tangan saya kok makin lama makin jele aja.

Diingat-ingat lagi, entah itu tahun 2017 atau 2018an awal deh terkahir saya iseng buat puisi. Sudah lama. Padahal kalau lebih mundur ke belakang lagi, saya bisa dibilang cukup produktif.

(((keisengan yang produktif)))

Waktu SMP malah numpuk banget. *bukunya udah dibakar, sayang banget padahal.

Cuma nulis doang. Bukan urusan bagus atau bikin orang suka sama tulisan saya.

Hanya karena ingin. Nggak ada beban macam-macam.

Makin ke sini… Makin….gila

Makin ke sini, saya terlalu banyak nulis untuk orang. Ngedit untuk orang. Pokoknya kalau mau nulis emang punya beban demi kepuasan orang lain.

Bukan itu saja. Kalau urusan di blog. Saya kadang suka mikir gini. “kira-kira ini banyak yang baca nggak? Kalau nggak. Saya nggak mau tulis.” Bloger macam apa saya?

Tak jarang, saya menyerah pada blog yang performanya kurang baik. Bisa saja jual atau kasih ke orang lain. *ini sih alesan males dan kurang sabar aja.

Kalau ngomongin angka. Blog dengan kisaran pengunjung masih ribuan perhari dengan gampangnya saya bilang blog itu sepi. Ukuran sedang masuk di tampilan blog 20k perhari. Mau rame??? Masuk diangka jutaan tampilan perbulan. Sampai hosting nggak kuat bila perlu. Sampe pindah pakai VPS wgwgw.

simomotaro.com?

Lebih buruk dari kuburan. Karena sepi sekali.

Tapi saya suka-suka aja. Karena rasanya kayak “pulang” setelah pertarungan berdarah-darah. *pret

Dan yhaa….kembali ke judul, saya lupa bagaimana caranya menulis puisi.

Saya pernah bertanya ke salah satu bloger.

“Nulis di platform lain juga?”

“Ya Mbak, nulis buat diri sendiri aja. Lebih bebas di sana.”

*tarik napas.

Oh yaaa. Saya kayaknya sudah jarang menulis sekadar untuk diri sendiri. Sekadar untuk kepuasan. Tanpa bertumpuknya kepentingan.

Saya juga mulai lupa bagaimana menulis tanpa beban. Sehingga, nggak aneh saya lupa bagaimana caranya menulis puisi dan kawan-kawannya.

Sampai saya bisa saja melabeli diri saya dengan cap “NGGAK BAKAT BIKIN PUISI CUY DAN SUDAH MENYERAH.”

Barangkali…

Barangkali… saya harus pelan-pelan kembali menulis tanpa mikir macam-macam.

Seperti percakapan berikut;

“Aku suka kamu.”

“Aku nggak.”

“Tapi aku nggak nanya.”

jepret sendiri

 

14 komentar pada “Saya Lupa Bagaimana Caranya Menulis Puisi

  • 08/05/2019 pada 1:42 PM
    Permalink

    menunggu, apakah setelah ini akan muncul postingan puisi di momotaro. hehehehe

    Balas
  • 08/05/2019 pada 3:17 PM
    Permalink

    Wah dulu rajin juga ya mbak nulis puisi. 👍😁
    Kalau boleh tahu dulu nulis puisi kebanyakn tentang apa mba?

    *mencoba mengorek2 kenangan.

    Balas
    • 09/05/2019 pada 3:54 PM
      Permalink

      lumayan cukup rajin.

      tentang hal-hal yg sudah dikatain langsung.. 😀😀😀

      Balas
    • 09/05/2019 pada 3:56 PM
      Permalink

      selagi nggak lupa napas itu akan baik-baik saja

      Balas
  • 08/05/2019 pada 4:54 PM
    Permalink

    kayanya aku juga salah satu yg menghela napas waktu kak momo bilang nulis di platform lain, tapi udah tau dari dulu seh

    Balas
    • 09/05/2019 pada 4:03 PM
      Permalink

      suka coba-coba sih saya… pengen coba juga drupal atau jomlo… eh jomla… wkwkwkw…

      sejauh ini yang tampilannya bersih memang medium juaranya.*ngomongin platform lain.

      Balas
  • 08/05/2019 pada 7:25 PM
    Permalink

    Aku suka foto memo di pohon. Keren. Ayolah nulis puisi. Kayak di foto memo itu loh…

    Balas
    • 09/05/2019 pada 4:00 PM
      Permalink

      horeeeee…. ada yang suka sama fotonya juga. *jepret fotonya sambil panas-panasan.

      mungkin… mungkin nanti saja. atau diam-diam saya selipkan di post lain. *ahh semoga bisa.

      Balas
    • 09/05/2019 pada 3:59 PM
      Permalink

      percayalah, menunggu itu melelahkan. wgwgwg

      Balas

Tinggalkan Balasan