Skincare Mahal Ya Sob?

Skincare Mahal Ya Sob?

*tulisan mengudar pengeluaran skincare yang bikin heran sendiri.

Hah. Tulisan ngeluh apa gimana nih ya? Entahlah. Cuma mau nulis aja.

Tahu diri sudah kepala tiga dengan komuk yang kadang suka uring-uringan jelas butuh skincare. Yeaahh, skincare saya padamu pokoknya. Tapi duitnya?

Sebuah tren skincare yang 10 tahapan?

Nggak deh. Saya nggak sampai segitunya. Bikin kulit jadi becek. Lagian tinggal di Indonesia yang lebih sering gerah. Apalagi mainnya di kebon. 10 tahapan malah bikin hidup lagi susah.

Okelah, jadi yang penting aja. Apaan?

Sabun.

Toner. Satu cukuplah.

Essence.

Serum.

Tabir surya.

Masker.

Salep buat jerawat (kalau lagi jerawatan).

Udah.

Ada tujuh yaa? kok masih panjang ya? hahahha.

Pusing Nggak Sih Mikirin Skincare?

Buat saya yang suka pusing mikirin apa aja yang harus dipakai sesuai dengan kebutuhan kulit. Mending langsung ngacir aja ke SPKK. Bukan dokter estetik itu lho ya. Kurang penting bagi saya kulit kelihatan glowing sampai licin itu. Yang penting sehat kayak kulit bocah aja juga cukup.

Berhubung saya adalah tipikal yang punya kulit cukup bermasalah sama jerawat, makanya keinginan saya nggak pernah jauh-jauh dari punya kulit yang bener-bener bebas dari jerawat.

Makanya kalau ada masalah pilih ke SPKK aja. Tapi semenjak pandemi menyerang, pergi ke dokter adalah hal pelik. Mana dokternya jauh di kota. Setelah maret 2020, saya baru kekota sekali buat kondangan. Selebihnya saya menghindari untuk pergi ke kota.

Serem.

Akhirnya saya cuma pakai produk seadanya aja yang ada di rumah.

Tapi Tuh Yaa… Kalau Mau Praktis Emang ke Dokter Aja

Garuk-garuk kepala.

Entah sudah nyobain beberapa toner lokal. Ada yang bagus dan harganya murah. Nyobain beberapa serum pula, sampai beli kemasan samplenya aja biar lebih murah. Tapi tetep aja nggak pernah jadi bener-bener murah. Ketemunya mahal terus.

Nyobain produk lokal. Katanya buat membangkitkan perekonomian Indonesia. Yaahh tetep aja produk lokal kadang nggak murah juga. Serum, toner, dan essencenya bahkan harganya satu dua sama produk korea.

Heh.

Ke dokter juga jelas nggak murah.

Ngobrol bentar sama dokternya aja udah 200k. Belum nebus resep ke apoteknya. *tarik napas.

Coba deh saya mau itung-itungan rentang harga

Sabun. Biasanya saya 40rb sudah cukup kalau urusan sabun doang. Nyoba ngirit. Sebulan lebih baru habis.

Toner. Karena ada aksi ngirit, pakai yang 100 ml tapi habis dalam waktu 3 minggu doang. Kalau nggak pakai toner rasanya kurang bersih aja. Anggaplah pakai dua botol jadi 100rb.

Essence. 680rb habis dalam tiga bulan dengan pemakaian dikit banget. Kalau dibagi tiga. Sebulan habis 270rb.

Serum. 150rb dicukup-cukupin aja. Pokoknya segitu aja.

Tabir surya. 50rb.

Masker. Lagi demen sama masker himalaya 45rb saja. Dulunya sheet mask korea gitulah. Satu pak isi 10 150rb. Karena dalam acara ngirit. Jadi butuh duit 45rb ajalah buat masker himalaya.

Salep. 45rb. *ini jika dibutuhkan tapi wajib ada.

Setelah ditotal untuk sebulan jumlahnya adalah…. jeng-jeng….700rb.

Kemudian ngelirik kanan dan kiri. Saya biasanya punya stok ekstra, kayak sleeping mask, cleansing balm, pelembab dari laneige, Snail Mucin-nya COSRX, dan beberapa sample produk hadiah.

*ini kayaknya kalau dijadiin konten jadi lumayan banyak. *konten teroooossss….

*biar cepet abis saya malah bagi-bagi ke orang-orang.

Saya boros nih. Gawat.

Udah ah. Harus tahan diri di 10.10 esok hari.

Ternyata Lebih Murah ke SPKK sekalian.

Konsultasi sama dokternya 200rb.

Nebus obat biasanya sampai 700rb.

Abis 900rb (anggap sama ongkos) dan bisa habis dalam jangka waktu 6 bulan karena emang banyak banget racikannya dan pakai irit aja.

Ini jauh lebih murah perbulannya. Jauh banget sama produk luaran yang harus dibeli satu-satu dengan banyak pertimbangan.

Tapi tuh yaa.

Kalau ke SPKK emang bener-bener butuh pertolongan komuknya. Kalau baik-baik aja takut disemprot sama dokternya

Galau saya kalau ngomongin dokter spesialis kulit.

Gini ceritanya. Kalau punya masalah kulit. Kita bener-bener dikasih obat yang memang dalam pengawasan. Kalau diminta 2 minggu datang lagi harus datang. Kalau dibilang obatnya habis harus datang. Kalau telat, dokternya suka ngambek gitu. Nggak mau nanganin lagi.

Harusnya saya udah datang lagi nih ke dokternya. Dari Juli udah abis obatnya. Berhubung ada COVID 19 dan males keluar, akhirnya pakai produk yang dijual bebas dan malah beli-beli yang akhirnya malah boros doang.

Alhamdulillah komuk saat ini masih aman terkendali.

Ini kayaknya harus beli produk alternatif supaya lebih irit. TIDAK BISA INI TERUS BEGINI. TIDAK BISA. TANGGUNG JAWAB SAYA BANYAK BANGET. BUKAN NGURUSIN MUKA DOANG!

Tapi saya tuh bahagia banget kalau punya muka sehat. Udah coba banget minimalisir pengunaan yang paling dibutuhkan. Tapi begitulah. Kesel sama diri sendiri kadang.

*

You May Also Like

4 Comments

    1. ini sedang mempertimbangkan ganti dengan skincare murah aja.
      masih dalam penggalian sih.

      hahhahahaha, terima kasih dibilang cantik. tahu dari mana emang mbak Ami? :V

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *